Tentang Hari Ini dan Novel “Playboy’s Tale”

Hai! Hari ini gue ceritanya sok sibuk banget. Eh, kapan sih gue nggak sok sibuk? *liat daftar hang out sebulan ke depan yang padet*

Pagi ini gue ke rumah budhe gue—jengukin mbah yang lagi di Jakarta. Terus, jam setengah satu pergi dari rumah budhe gue, ke UI. Biasa deh, katanya ada rapat buat makrab jam dua nanti. Eh, keretanya lama banget. Jadi deh gue takut sendiri. Kan nggak enak kalo telat.

Emang sih… kebanyakan orang Indonesia itu jamnya dari karet alias demen ngaret!

Tapi gue kan nggak mau jadi salah satu orang yang jamnya dari karet. 😦 So, gue dari Jatinegara, naik kereta ke Manggarai. Di Manggarai, lari nyebrangin rel buat masuk ke dalem kereta yang mau ke Bogor. Ugh, body gue kejepit dikit pas pintunya mau tutup. *haiyaaah*

Nyampe kampus, malah sepi. Sialan emang. Akhirnya jam setengah tiga baru pada ngumpul, karena yang dateng dikit, jadinya rapat yang “sesungguhnya”—jangan tanya gue apa ini maksudnya—ditunda ke minggu depan. Gue sama anak 1TIPS2—kelasan gue di semester satu ini—ke kantek, kantin teknik. Makan kwetiaaaau!

Hum, si Audy, yang notabenenya temen sekelompok ospek dulu tapi sekarang beda kelas, manggil gue dengan julukan kwetiau dan penasaran banget pengen liat gue makan kwetiau. Hal ini disebabkan karena gue yang sangat bersemangat dan mata berbinar saat ceritain tentang kelakuan makan gue terutama makan kwetiau pas kemaren ospek. Jadilah Audy ini punya nickname sendiri buat gue.

Pas abis makan, tiba-tiba ujan. Hhhh, jadilah kita malah nonton film Turbo di laptop si Bang Ocit—temen sekelas gue—di kantek berlima. Ada gue, Tyas, Devi, Bang Ocit sama Nizar. Eh, lama kelamaan pada ngantuk. Akhirnya nyeletuklah, “Karokean yuk!” dan langsung disetujui semua belah pihak. Tapi Devi udah disuruh pulang. Jadilah berempat, ujan-ujanan ke Margo City dan karokean di sana. Nyanyinya pada nggak pake mic, suaranya udah keras semua. Hahaha.

Seru sih, tapi ternyata gue menemukan hal baru. Bahwa, di kampus ini nggak cuma gue doang yang stres sama tugas kuliah gue yang amat sangat menggila! Huahahaha. Lo pasti tau gimana rasanya saat lo tau… lo nggak sendiri dalam menghadapi cobaan :’)

Nyampe rumah, gue kepikiran untuk bikin postingan tentang novel-novel gue. Tadinya mau langsung bikin tentang Unplanned Love. Etapi gue keinget abang-abangnya, si Playboy’s Tale. Jadilah malam ini gue mau bahas novel gue yang itu.


Okay, mau tau dari mana nih? Bingung gue jadinya. Hahaha.

Awalnya… gue kan nulis di Wattpad. Lagi nerusin ceritanya Naren di Pattern dan Pepero Kiss. Terus dikirimin private message sama bebyZee alias Mbak Debby. Doski bilang, doski suka sama cerita gue yang Stargazer. Padahal ya amploooop, itu cerita alay banget kan. *ngakak* Tapi alhamdulillah ada yang suka. Nah, di Stargazer ini ada tokoh pendukung namanya Nara. Doski ini playboy, tapi baik bener dah. Dia relain orang yang bener-bener dia cinta buat sepupunya. *pukpuk Nara*

Nah, omongan gue sama Mbak Debby melenceng ke berbagai arah saat itu. Termasuk ke arah tentang kebutuhan-akan-playboy-tamvan-yang-bersedia-tobat-untuk-kita. Wkwkwk. Eh, saat itu gue kepikiran pengen bikin cerita tentang playboy sebagai tokoh utamanya. Saat itu, gue liat cover buku dongeng H.C. Andersen. Terus kepikiran, kenapa nggak bikin cerita tentang playboy dan dongeng yang saling keterkaitan ya?

Sesederhana itu aja kok inspirasinya.

Mulai lah gue merancang tokoh-tokohnya. Besoknya, gue diskusi sama anak JU—Jomblo United—yang langsung pada heboh rikues siapa pacar abadi mereka. Jadilah, si Puan sama Dana, si Icha sama Saka, Sarah sama Rama dan gue kebagian sisa alias Gara. Nggak apa-apa, aku rapopo kok.

Akhirnya, di bulan November, cerita ini mulai ditulis. Sempet digantung beberapa lama. Tapi pas libur akhir tahun gue rajin deh update-nya. Sehari bisa tiga kali. Gila ya? Wkwkwk. Itupun masih ada cerita gue yang lain yang belum selesai. Jadi update-nya bener-bener gantian

images

Cover versi Wattpad

.

Seneng sih, yang baca makin banyak. Tapi semakin tinggi, makin banyak juga sih cobaannya. Ada pembaca yang ninggalin PT karena ternyata nggak sesuai ekspektasi mereka. Nggak apa-apa sih, toh gue emang nggak bakal bisa nurutin semua keinginan pembaca. Ada juga yang ngomel karena gue update-nya dikit. Harusnya sih ya… harusnya… sebelum ngomel begitu, mereka mikir, capek nggak sih ngetik—apa lagi lewat ponsel berlayar empat inchi. Pfttt, mesti sabar banget emang. Yaaaa, pokoknya banyak sih yang ngeselin saat nulis ini di Wattpad. Gue inget banget tuh, saat gue update yang babnya emang cuma secuil. Jadi itu tuh harusnya jadi semacam keyword untuk bab selanjutnya.

Tapi… apa yang gue dapet setelah posting bab itu?

Dimaki sih banyakan, “Lo niat apdet nggak sih? Kalo nggak niat mending nggak usah deh!”, “Anjir, wadefak banget ini”, dan masih banyak lagi.

Sakit hati?

Iyalaaaah. Nggak mau munafik gue, gue kan juga cuma manusia biasa. Masih abege, labil lah walaupun nggak selabil orang-orang yang maki-maki gue. Hahaha. Padahal saat itu gue udah nulis di author notes-nya. Tapi… sudahlah.

Nah, sampai pada akhirnya, di awal Januari, seorang editor penerbit ternama tiba-tiba mention gue di Twitter. Minta contact person gitu. Gue kasih lah. Deg-degan juga, geer juga sih. Hahaha. Bla bla bla, ternyata doski tertarik sama PT. Gue akhirnya kirim outline PT sambil masang pengumuman di Wattpad tentang hal ini.

Dimaki-maki lagi? Iya laaaaah.

Lo harus tau betapa ganasnya mereka semua. *elus dada*

Tapi nggak sedikit juga sih yang ngasih semangat. Hahaha.

Pada akhirnya, di akhir Januari, PT dikonfirmasi diterima! Horeeee! Dikasih deadline dua bulan saat itu. Deadline-nya itu, mepet sama UN kalo nggak salah. Akhirnya, saat itu gue bikin deadline gue sendiri. 30 hari nyelesein PT!

Berhasil?

Pontang-panting sih. Karena Februari itu gue udah ujian praktek. Tapi… akhirnya selesai juga! 33 hari! Cihuuuuuy! Setelah itu, akhirnya gue bisa bernapas lega. Dan ah ya, gantinya PT—karena ditarik dari peredaran dan belum tamat—gue nge-post cerita gue yang lain, judulnya Unplanned Love. Nah, tentang cerita yang ini, bakal gue ceritain nanti ya!

Akhirnya, gue melanjutkan hidup gue dengan tenang sampai saat UN tiba. Setelah UN selesai, tibalah saatnya gue harus proofreading PT. Dan sialnya, proofreading ini harus dilakukan saat gue lagi tour sekolah ke Jogja. Ya… silahkan bayangkan gue nge-proof di setiap waktu kosong yang gue punya. Hahaha. Sempet stres di tahap ini, entah gimana gue sadar tulisan gue itu amburadul banget. *nangis di pojokan*

Beberapa waktu kemudian, gue dihubungin lagi. Sekarang masalah cover. Terus gue udah mulai buka pre order. Duh, masa liburan pasca UN gue itu pokoknya nggak pernah nganggur kerasanya. Makanya gue masih mau minta jatah libur. Huahahaha. Ini pertama kalinya gue buka PO, lumayan lah. Sibuk buk buk buk. Wkwkwk. Sampe 100 lebih yang mesen. Gue dan anak JU bener-bener kerja rodi di bulan puasa waktu itu.

Gue sampe hapal gerakan lipet koran dan tata cara nyampul buku. Dua hari waktu gue habis buat bungkus-bungkus. Wkwkwk.

Dan pada akhirnya… terbitlah Playboy’s Tale di 7 Juli 2014 kemarin!

IMG_20140623_165008

Playboy’s Tale. Jenny Thalia Faurine. Elex Media Komputindo. Juli 2014.

1404464804531

My Lovely Editor. *hug* Afrianty P. Pardede, with Playboy’s Tale. 4 Juli 2014.

DSC_0137

Me! Hahaha. With Playboy’s Tale at Gramedia Depok. 4 Juli 2014.

Saat gue liat PT di toko buku, senyum gue selebar daun pisang. Hahaha. Seneng gilaaaak!

Jadi, sampai di sini aja cerita-cerita gue tentang PT. Semoga yang udah baca pada suka yaaak. Semoga nggak pada bosen juga baca cerita gue.

10525876_10202620959426979_5194834928314154439_n

Playboy’s Tale masuk di Best Fiction, Gramedia Depok. 5 Agustus 2014.

10270801_10202691171422235_7259372089251972781_n

Playboy’s Tale di Best Fiction, Gramedia Matraman. 9 Agustus 2014. This photo belongs to Mayya Adnan.

10624618_1507874469449079_5917326144837901626_n

Launching Playboy’s Tale di Killiney Kopitiam, Gramedia Matraman, Jakarta. 9 Agustus 2014

downloadfile

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s