Tentang Mamaku

1

Oke, kali ini gue mau ngepost full tentang nyokap. Hahaha. Nggak tau kenapa ya, tadi kepikiran aja.

Hm, gue bingung mesti cerita apa tentang nyokap.

Nyokap gue itu… udah tua :p Tanggal 6 November ini, umurnya bakal nambah satu angka di belakangnya. 51 tahun. Udah lebih dari separuh abad kan ya?

Nyokap gue itu… kadang bawel, kadang galaaaaak banget, tapi selalu baik.

Nyokap gue itu… suka nyuruh gue ke loteng buat nyalain lampu loteng di bagian luar. Dan gue suka turun tangga sambil teriak hiii yang bikin dia ngakak dan terus ngeledekin “Dasar penakut”.

Padahal… dia kalo mau ngangkat jemuran di loteng pas malem-malem, pasti minta temenin gue. Saat gue ngeledekin balik, doi ngomel (YA IYALAH!) dan alasannya cuma: “Kan nggak enak, mending berdua”. Dan akhirnya gue tahu, dulu, Mbah gue–nyokapnya nyokap gue(?)–kalo ke hutan buat nyari kayu bakar atau ngapain pasti minta anter nyokap gue dan sering kali ngasih alasan yang sama. Hmm, faktor genetik ya? #eh

Nyokap gue itu… kalau ke mall bisa berjam-jam. Apalagi kalo lagi jalan sama gue dan Amos–adek gue. Pas kita ngeluh doski cuma bilang, “Biar kalian sekalian puas kalau ke mall”. Dan ternyata gue juga kalau jalan ke mall nggak pernah sebentar, hahaha.

Nyokap gue selalu ngeledekin rambut gue yang keriting. Mentang-mentang yeee 😦 Tapi dia bilang, nggak boleh dilurusin. “Daripada duit dikeluarin buat smoothing rambut, mending kamu beli jilbab aja yang bagus-bagus.”

Nyokap gue itu… emang nggak sefenomenal ibu R.A Kartini atau Cut Nyak Dien. Tapi dia punya power-nya sendiri. Dia sanggup hidup bertahun-tahun jadi ibu sekaligus ayah buat gue sama Amos. Dia nggak pernah ngeluh sama kondisinya.

Nyokap adalah orang yang pertama kali ngedukung gue nulis. Dia yang mau dan ngijinin gue ikut lomba atau workshop nulis sejak gue SMP dulu.

“Mama nggak bisa nganter, tapi kalau kamu bisa sendiri, mama ijinin.”

Nyokap adalah orang yang selalu bangga sama tulisan gue. Kalau cerita gue kalah di lomba atau ditolak, dia nggak bakal ngerasa gue ini gagal. Gue cuma belum dapet kesempatan.

Nyokap nggak pernah ngebiasain bangun siang tiap hari Minggu kayak temen-temen gue. Kadang suka gimanaa gitu, kalo denger cerita temen gue yang bisa bebas bangun jam berapa dan nggak mesti ngerjain kerjaan rumah. Tapi akhirnya gue sadar, nyokap gue cuma nggak mau anak perempuannya jadi perempuan yang nggak bisa ngerjain pekerjaan rumah.

Walaupun nggak becus-becus amat, yang penting bisa. Hahaha.

Dulu, gue nggak mau yang namanya curhat ke nyokap. Dulu gue tertutup sama keluarga sendiri. Tapi ke sini-sini, gue banyak cerita. Nggak tentang masalah percintaan (????) juga sih, tapi masih mending dari pada dulu lah.

Nyokap selalu baca cerita gue yang berhasil terbit. Entah itu bentuknya cuma cerpen di antologi cerpen atau novel gue.

Diam-diam, nyokap nggak pernah berhenti promo tulisan gue. Hahaha. Bayangin, temen kantornya baca Playboy’s Tale sama Unplanned Love!

IMG_20141029_162623

Nyokap rela ambil cuti cuma buat dateng ke launching Playboy’s Tale.

Dulu, gue kira gue nggak dibolehin pergi kemana-mana. Tapi saat kemaren gue ke Bandung, diijinin. Dan saat kemaren gue minta ijin buat ke Jogja dia ngijinin–mama sekalian ikut dong, katanya. Saat gue mau ijin ke luar negeri, nyokap bilang, ngapain? Urus dulu paspornya.

Menurut orang-orang, nyokap gue itu awet muda. Dikiranya masih empat puluhan awal. Doi cuma bisa ngakak. Apalagi pas temennya bilang: Mbak, dari belakang kayak umur 25 deh. Dan dengan entengnya doi jawab: Ya lo liat gue dari belakang aja.

Banyak orang yang bilang, kalo gue kayak nggak mirip sama nyokap *cakar tembok* Gue emang lebih mirip ke bokap. Dan waktu Sarah pertama ketemu nyokap dia bilang: Kok lo beda sih sama nyokap lo?. Nyokap gue cuma bilang: Iyalah, ini anak kan ditemuin di bawah pohon toge, hahaha.

Nyokap gue itu kalo ngambek serem banget. Huuuuft *elus dada*

Nyokap adalah orang yang gue bayangkan dan gue harapkan akan panjang umur.

Nyokap adalah orang yang pertama kali gue kasih tau seandainya ada kabar baik tentang tulisan gue. Hohoho.

Nyokap itu selera fashion-nya hampir sama kayak gue. Wkwkwk, sering banget baju atau aksesoris dia gue pake. Kita sering sharing barang. Tapi kebanyakan sih dia yang ngambil fashion item gue yang sering kali terlupakan kalau udah ada yang baru *langsung minta maaf sama semua tas gue*

Nyokap paling bawel kalau kamar berantakan, nggak cuci piring, nggak makan dan nggak mandi. Pfft.

Nyokap beranggapan, kalau suatu saat nanti mungkin gue bisa jadi sekeren dan seproduktif Mira W, Asma Nadia atau semua penulis perempuan yang dia tau.

Nyokap gue itu… udah baca semua novel yang masuk dalam jajaran karya angkatan 20-an sampai novel-novel jaman sekarang. Makanya kita nyambung kalo ngomongin kisahnya Burhan sama Siti Nurbaya. #eh

Terkadang, gue bertanya-tanya ke diri sendiri.

Bisa nggak gue kayak nyokap?

Bisa nggak gue tetap waras ketika dikhianati?

Bisa nggak gue tetap mandiri dengan kedua kaki gue sendiri?

Bisa nggak gue tetap percaya dengan eksistensi perasaan bernama cinta setelah berhadapan dengan banyak hal selama 18 tahun hidup gue?

Ada banyak pertanyaan itu. Belum tau juga jawabannya.

Tapi… gue belajar banyak dari nyokap gue sendiri.

She is my everything. 

Gue bukan orang yang bisa ngomong “Aku sayang Mama” secara langsung. Ngomong selamat ulang tahun aja nggak biasa. Kita terbiasa dengan action, terbiasa dengan langsung nurutin kata-katanya, bikin nyokap bangga dengan sedikit hal yang gue bisa.

Semoga, semua pencapaian gue selama 18 tahun lebih gue eksis di dunia ini bisa sedikit ngebuat dia bangga sama gue.

Amin.

downloadfile

Advertisements

9 thoughts on “Tentang Mamaku

  1. Angelina Liem says:

    like it!
    lu anak pertama ya, jen?
    sorry, nyokap lu single parent?
    lu hebat! /standing applaus/ lu nyaris jadi motivator gue secara gak langsung dg baca tulisan2 lu. terutama ini! 😀
    terus berkarya ya ^^b

    Like

  2. RK Tirta says:

    Iseng aq baca ini pas kbetulan liat di wallFB dan…
    gue beneran mewek… 😥

    Salam untuk mama hebat yang udah lahirin anak gadis luar biasa sepertimu
    sukses sll Jenny TF *kisshug*

    Like

  3. Laini says:

    Aaaaa…. sepicelesss….
    Terus berkarya dan buat Mama makin bangga Jen (y)….
    Awalnya gue pikir Jenny itu orang yang serba ada sampai sampai bisa nulis di usia yg masih muda…sering pergi-pergi dan pengetahuannya luas…
    Well apapun itu orang emang cuma bisa ngeliat dari luarnya karena bukan dia yang ngejalanin….
    Dan satu hal yang sama disini,, Ibu adalah orang pertama yang pengen gue lihat Beliau tertawa… ^^
    Salam hebat buat Mama-Mama kitaa ^^ http://freecreditreportsites.wordpress.com

    Like

    • Jenny Thalia Faurine says:

      Eaaaa
      Siap! Makasih lho udah sempetin baca tulisan ini 😀
      kekeke, gak serba ada jg sih, yg penting serba cukup xD Eh, gue emang sering pergi sih, kelayapan nggak jelas maksudnya, hahaha.
      Yosh! Salam hebat buat perempuan-perempuan hebat 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s