Jomblo United against the world!

Foto di masa-masa suram... Eh, masa SMA.

Foto di masa-masa suram… Eh, masa SMA.

Ini pagi pertama tour sekolah ke Jogja. Belum pada mandi semua. Soalnya berangkat dari Cibinong jam 10 malem. Huahahaha.

Ini pagi pertama tour sekolah ke Jogja.
Belum pada mandi semua. Soalnya berangkat dari Cibinong jam 10 malem. Huahahaha.

Ini di Candi Borobudur. Masih dalam rangka tour sekolah.

Ini di Candi Borobudur. Masih dalam rangka tour sekolah.

Najong. Sok turis. Di Keraton pada pake kacamata item (kecuali Icha).

Najong. Sok turis. Di Keraton pada pake kacamata item (kecuali Icha).

Ini pas di Candi Prambanan.....

Ini pas di Candi Prambanan…..

 

Hello!

Wah, tumben-tumbenan ya gue ngepost tentang JU? Huehehehe.

Jadi, ada yang tau JU itu apa? Yap, Jomblo United alias JU ini salah satu judul cerita gue yang DIGANTUNGKAN DENGAN SENGAJA (bhahahahaha) di Wattpad.

Tapi sebenernya, JU adalah kumpulan empat cewek yang pastinya JOMBLO.

Mengenaskan?

Nggaklah, kan ngejomblonya bareng-bareng.

Besok, 31 Juli 2015, adalah hari perayaan terbentuknya JU. Udah dua tahun kita bareng-bareng. Dari yang tadinya baru-baru kenal sampe sekarang ogah kenal saking mereka malu-maluinnya. Bhak.

***

JU ini isinya empat orang, gue, Sarah, Puan, sama Icha. Empat jablay—eh, jomblo, yang bersatu sejak SMA.

Kata mereka bertiga, gue leader-nya. Padahal yang jomblo abadi itu bukan gue. Tapi Sarah! Dia jomblo sejak lahir. Doakan aja semoga dia nggak Jomblo Perak ya.

1

Gue nggak tau kenapa gue yang jadi leader-nya. Mungkin karena yang baru-baru putus waktu kami jadi JU itu gue. Mungkin karena gue yang paling bossy, temperamen, sok perfeksionis, dan paling bitchy. Udah gitu katanya muka gue songong dan jutek banget kalau diem. Makanya kalau orang baru pertama kali ketemu gue, mereka bilang gue jutek.

Padahal gue diem biasa aja.

Terus pas gue beneran jutekin, dibilang juteknya lebih-lebih daripada kemarin. Halamak.

Katanya, itu penyebab gue jomblo. Nggak cuma tiga orang ini doang yang bilang, tapi temen-temen gue punya pendapat yang sama.

Katanya gue terlalu independent, jadi laki juga minder kalau sama gue. Udah gitu hedon, pula.

Emang iya apa? Halah. Independent dari Hongkong!

Ya, intinya, gue nggak tau juga sih kenapa gue yang jadi leader-nya. Emangnya ini girlband?

Yang pasti, tiap ada apa-apa yang penting atau konyol, pasti gue disuruh jadi yang pertama.

Sialan emang.

***

Terus, yang kedua ada Sarah.

3

Ini spesies jomblo yang nggak tau diri, karena dengan sadar lebih milih naksir cowok yang jelas-jelas nggak bisa dimiliki dan nyuekin abis cowok-cowok yang deketin dia. Sialan emang. Kenapa gue bisa temenan sama dia ya?

Anaknya polos cenderung bolot. Apalagi kalau udah ngomongin yang XXX-rated. Kalau XXX-rated itu yang paling jago ya si Icha sama Puan. Nanti kita bahas.

Sarah yang paling sering-sering dihina. Paling sering cekcok sama Puan dan Icha. Udah kayak istri yang tau suaminya jalan sama penyanyi dangdut paling bohay sekampung. Ribet dan heboh banget.

Awalnya gue sama Sarah ini justru musuhan pas kelas 1 SMA. Abisnya dia gitu sih! (Gitu gimana? #ditoyor) Ya mungkin karena gue juga dulu songong abitch dan ngeselin sih.

Tapi pas temen-temen gue malah jadi backstabber, malah gue deket sama ni anak.

Nasib dah.

Sekarang kuliah di Bandung. Kalau balik ke Cibinong wajib jalan sama JU. Paling susah ngeluarin duit tapi paling gampang juga ngabisin duit buat belanja online. Heran gue. Udah gitu obsesinya cuma satu: pengen makan ayam KFC yang seember sendirian. Sableng emang.

.

.

Masih jomblo sih yang pasti sampe sekarang.

***

Terus ada Puan.

2

Dia nggak jomblo murni kayak Sarah. Tapi masih stuck sama cinta pertamanya selama 12 tahun.

Gila. Gue sih orangnya bosenan. 12 tahun itu gebetan gue udah berapa ya?

*lalu buka kotak masa lalu*

*halah*

Anaknya sensitif kayak testpack. Tapi pinter masak. Potensial jadi istri idaman banget pokoknya!

Pernah sensi sama gue karena gue foto bareng sama gebetannya pas kelas 3 SMA. Sorry ya, babe. Tapi untungnya nggak musuhan. Terus gue lupa karena apa, pokoknya pas udah lulus dan kita udah kuliah, gue sama dia pernah musuhan. Terus tiba-tiba baikan.

Nggak cuma pas itu aja sih, dari pas SMA juga udah sering.

Ini orang kalau bahas XXX-rated nyambung banget sama si Icha. Dua guru besar nih! Bhuahahahaha.

Rajin beli novel, sama baca sih. Walaupun lebih sering belinya.

Satu-satunya princess di keluarganya. Gue suka digonggongin anjing di rumahnyaa kalau dateng. Kayaknya doi sensi banget kalau gue ke rumah Puan. Hiks. Paling seneng kalau main ke rumah dia kalau ngobrol sama neneknya. Adeknya cakep lho!

Huahahaha.

***

Yang terakhir, ada Icha.

4

Anaknya santai kayak di pantai, selow kayak di bungalow, pokoknya gitu deh. Sekarang kuliah di Malang. Rajin pulang tapi rajin pergi juga. Udah gitu suka nggak ngabarin dan sok misterius gitu. Pernah tuh, gue tau ni anak di Cibinong gara-gara liat update-nya di Path! Siaaaal. Kayak jin emang ni anak.

Terus pas waktu mau liburan abis, ditanya deh kapan ke Malang, eh nggak dijawab. Katanya biar gue sama yang lain penasaran.

Meh.

Pernah pacaran, tapi putus. Karena cowoknya bilang si Icha terlalu baik.

Meh.

Pernah suka sama temen SMA yang ternyata temen SD-nya juga. Sayang, nggak bertepuk tangan. Karena tangan si cowoknya udah digandeng cewek lain.

Nasiblah.

Hobinya juga baca. Bisa ngendon seharian di kamar cuma buat baca. Sering juga kita pas main ke rumah dia, dia baru bangun atau belum mandi. -_-“

Pas SMA, kita tiap Kamis pasti ke rumahnya Icha. Buat maskeran rame-rame sambil curhat.

Pokoknya jadi basecamp kita deh. Bahkan waktu itu ssempet ngerencanain buat naro satu set baju sama sandal di rumah dia buat kondisi darurat. Wkwkwk.

***

Orang yang punya geng atau kelompok itu belum tentu orang yang nggak bisa bergaul sama siapa aja.

Kalau menurut pengamatan gue, sesupel apa pun seseorang, pasti punya kelompoknya sendiri. Kelompok yang memang bener-bener nyaman.

Gue dari dulu nggak pilih-pilih untuk berteman. Tapi pada akhirnya kita memang butuh sekelompok kecil yang bener-bener mengerti kita. Yang mau dengerin semua cerita tentang keburukan kita tanpa nge-judge lebih dulu. Yang mau bantu kita tanpa mikir untung-ruginya.

result

Gue udah bareng sama JU udah mau dua tahun. Dari seneng-seneng, sedih, berantem, ngehedon, miskin, semua udah dilalui bareng-bareng walaupun sekarang kita LDR-an dulu. Gue sama Puan masih di Bogor, Sarah di Bandung, dan Icha di Malang.

Dulu, mereka jadi saksi gimana pusingnya gue nulis outline Playboy’s Tale buat Kak Afri. Mereka nggak bantuin sih, ni orang tiga malah tidur dempet-dempetan di kasur Icha udah kayak lemper. Nontonin gue yang pusing duduk di lantai. Sedih banget emang.

Sampe mereka jugalah yang jadi admin akun Dana CS, yang ngasih cap bibir sebagai cewek-cewek di PT di beberapa buku, yang bantuin gue pas PO PT, dan yang selalu setia beli buku gue :’D

(Awas aja kalau nggak beli, katanya sohib!)

(Mainnya ngancem)

Mereka juga yang jadi tong sampah gue kalau gue curhat tentang ya… apalagi kalau bukan masalah hati. #plak Mereka juga yang langsung angkat tangan kalau ada orang yang rese sama gue (apalagi kalau tu orang cuma berani di dunia maya). Hahaha. Mereka juga yang jadi temen hang out kalau malem Minggu. Huahaha. Dan hobi (atau kebiasaan) kita kalau jalan adalah… photobox! Huahahaha.

Jadi, buat cewek-cewek kesayangan gue… yeay! Kita udah bareng-bareng selama dua tahun! Semoga langgeng terus dan cepet dapet pasangan ya. Bhahahahahahaha.

I love youuuuuuu.

 

xoxo,

 

Your lovely bitch.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s