Pacaran, pentingkah?

Baiklah, ketika gue nulis ini, bisa dipastikan kalau gue dalam keadaan sesadar-sadarnya. #plak

Well, entah kenapa akhir-akhir ini gue sering disodorin pertanyaan sejenis, “Kapan punya pacar? Nggak bosen ngejomblo mulu, woy?”

Dan dua hari yang lalu, salah seorang pembaca yang temenan sama gue di BBM, tiba-tiba nanyain hal serupa di tengah-tengah obrolan. “Jen, kok jomblo terus sih? Padahal kan cerita-cerita lo sweet gitu.”

Ini pertanyaan yang menohok hati saya, Jendral!

Hahaha.

Banyak orang yang bilang, karena keasyikan menulis gue jadi jomblo. Maksudnya nggak mau ngelirik cowok gitu.

Padahal, nggak begitu juga sih. Gue tetep ngelirik cowok kok, apalagi yang ganteng, gue pelototin. Kan pandangan pertama itu rejeki, nanti kalo kita ngedip dan jatohnya jadi pandangan kedua, jadinya dosa. #lha

Tanyalah temen-temen deket gue, mereka udah gue sodorin pertanyaan, “Kapan ya gue punya pacar?”. Huffft. Bahkan editor gue, Kak Afri, lebih parah lagi. Dia selalu menyindir-nyindir soal pacar. Dulu dia pernah bilang, “Kamu punya deadline sebulan buat cari pacar. Nanti kalau kita ketemu, kamu harus bawa pacar kamu.”

Aku rapopo kok, Mas. </3

Sebegitu pentingkah bagi gue untuk punya pacar?

Dulu, pas SMA gue pernah punya pacar. Lebih tepatnya dari tahun 2012-2013. Tapi entah kenapa, setelah satu tahun lebih lima bulan, gue ngerasa bosen. Iya, parah banget ya? Emang sih saat mau putus itu gue lagi deket sama cowok lain, tapi kalaupun gue nggak deket sama cowok itu, perasaan bosen itu juga masih ada.

Dan yang gue sesalkan adalah, entah karena pacaran, entah karena transisi dari SMP ke SMA (saat pacaran itu gue dari kelas 1 sampe kelas 2 SMA), atau entah karena kegiatan organisasi, gue nggak nulis apapun, nggak nulis sama sekali dalam setahun.

Bukan nulis PR atau tugas, maksudnya mengarang, ehehe. Pokoknya tahun itu gue serasa jadi pembaca, bukan penulis. Huuft, sedih. Soalnya kan gue dari dulu bertekad jadi penulis sejak muda. Iya, itu impian gue sejak gue umur 13 tahun.

Sejak umur 13 tahun, gue selalu bikin resolusi tahunan yang bakal ada tanda check saat resolusi itu tercapai. Jadi penulis dan ngeluar novel solo sebelum usia 17 tahun adalah resolusi yang nggak pernah ketinggalan.

Pas lagi galau-galaunya mikirin gebetan atau pacar, gue juga mikir, tahun itu (tahun 2012) udah mau berakhir. Januari gue udah ulang tahun, it means umur makin nambah. Kapan resolusi gue untuk ngeluarin novel sebelum 17 tahun bisa tercapai kalau setahun aja cerpen nggak ada yang berhasil ketulis sampai selesai?

Di tahun 2012 itu, seorang teman nawarin untuk ikut antologi. Tadinya mau dibikin indie, eh nggak nyangka ada penerbit major yang ngelirik dan mau nerbitin naskah itu. Akhirnya bikinlah gue cerpen, eh ditolak cerpen gue. Gue mikir, iya sih, cerpen yang gue sodorin itu nggak banget. Udah setahun nggak berhasil nulis apapun dan saat itu dikebut deadline. Matilah awak.

Tapi, pada akhirnya gue berhasil nulis. Karena gue lagi galau, gue tulislah kegalauan itu dibumbui fiksi. Jadilah cerpen yang di-acc sang editor! Hore!

Dan di awal 2013, gue akhirnya putus. Hore! Hore! Saat itu juga perasaan gue lega, mungkin emang belum saatnya gue untuk pacaran. Maka dari itu, karena ngeliat salah seorang temen gue berhasil masuk major, gue pun nyoba ngirimin naskah yang udah selesai dari jaman SMP ke penerbit yang sama.

Di tahun ini, kehidupan percintaan gue nggak mulus. Iya, tapi mau gimana lagi? Namanya juga hidup. Udah cukup setahun yang lalu gue ngerasain pacaran, jadi tahun ini pun gue cuma bisa ngerasain gimana rasanya memendam perasaan. Halaaaah. Tapi beruntungnya gue, novel yang gue kirim di-acc. Jadilah gue nerbitin novel sebelum umur 17 tahun! Resolusi gue tercapai, yeees!

Tuh kan, rejeki emang nggak kemana. Biarkan sang gebetan ke laut—well, dia emang ke laut kok—dan biarkan naskah gue masuk ke penerbit. Hahaha.

Mungkin juga karena nggak ada yang gue urusin di tahun itu, tahun 2013 gue adalah tahun yang sangat menguntungkan. Lima novel selesai dan dua di antaranya di-acc sama penerbit major. Mulai dari sana, gue belajar untuk lebih mengembangkan diri gue. Dibanding ngelirik cowok yang nggak ngelirik kita, mending kita bikin tulisan yang bisa dilirik penerbit kan? Hahaha.

Di 2013 ini gue udah kenal Wattpad. Empat novel yang selesai di tahun ini gue posting di Wattpad. Di tahun ini gue kenal sama temen-temen yang selalu support gue dan selalu jadi temen hedon gue. Oh my, kurang beruntung apa gue di tahun ini?

Tuhan punya rencana yang terbaik di antara yang terbaik buat setiap manusia kan?

Dan gue percaya itu.

Ketika akhir 2013 makin deket, gue mulai bikin resolusi untuk 2014 dan daftar hal-hal baik apa yang udah gue raih di 2013. Di 2013 itu, gue menang lomba cerpen di acara-nya PNJ. Terus naskah di-acc, masuk ke kampus yang sekarang jadi kampus gue, bisa dapet pengalaman di-interview sama KISI FM Bogor, dan masih banyak lagi. Mungkin putus dari pacar adalah hal yang bagus yang gue dapetin di tahun itu.

Percayalah, kisah cinta gue mungkin nggak semanis sama kisah cinta yang gue tulis. Toh nggak ada kewajiban untuk nulis sesuai pengalaman kan? Hahaha. Fyi, memutuskan pacar di perayaan sweet seventeen gue yang digagas temen-temen satu organisasi plus pacar gue itu, adalah rekor kejahatan gue. Wkakakakak.

Hidup terus berjalan kan? Ketika di 2013 ini gue malah “melahirkan” novel-novel gue, mantan pacar gue udah punya pacar baru dan sibuk tebar pesona sama cewek di sekitarnya.

So what? Hidup itu bukan cuma masalah berapa jumlah mantan yang berhasil di dapatkan seumur hidup kok.

Di awal 2014, gue dapet kejutan kalau novel gue yang lagi on going di Wattpad dilirik penerbit. Nah, di sinilah gue ketemu Kak Afri. Editor cantik, baik hati, tapi bisa sangat SADIIIIZ—iya pake Z, lebay emang, tapi emang gitu. #plak

Di 2014 ini, gue makin dibanjiri sama rejeki. Dua novel dan satu antologi cerpen keroyokan di-acc sama penerbit major. Dan gue juga publish tiga buku gue secara indie. Gue bisa launching buku gue sendiri :’)

Dan ketika orang-orang nanyain “Kapan punya pacar?” atau “Kok belum punya pacar?”, gue keinget kalau gue nggak nyantumin Punya pacar di resolusi gue tahun ini.

Yan ada di resolusi gue itu ya cuma tentang karier (cieee bahasanya!), akademik dan pendewasaan sifat. Itu aja. Kalau tentang relationship, gue cuma nulis, Single or taken? Dunno.

Hahaha, karena dari awal tahun pun nggak berharap banyak dengan kisah percintaan gue. #eaa Yang penting mah sekarang kuliah aja deh dulu sama kembangin nulisnya lagi.

Setidaknya, kalau beberapa tahun ke depan gue tetep jomblo, gue punya beberapa hal yang bisa dibanggakan selain status kejombloan gue. Iya nggak? Wkakakakakak.

Ngeluarin novel solo bisa dibanggain kan? Walaupun nggak ada yang beli sekalipun, setidaknya gue udah maju satu langkah dari orang-orang yang belum berani nulis. Hohoho.

Jadi… apa gue bakal nulis resolusi punya pacar untuk tahun depan?

Rasanya nggak.

Advertisements

Tentang Mamaku

1

Oke, kali ini gue mau ngepost full tentang nyokap. Hahaha. Nggak tau kenapa ya, tadi kepikiran aja.

Hm, gue bingung mesti cerita apa tentang nyokap.

Nyokap gue itu… udah tua :p Tanggal 6 November ini, umurnya bakal nambah satu angka di belakangnya. 51 tahun. Udah lebih dari separuh abad kan ya?

Nyokap gue itu… kadang bawel, kadang galaaaaak banget, tapi selalu baik.

Nyokap gue itu… suka nyuruh gue ke loteng buat nyalain lampu loteng di bagian luar. Dan gue suka turun tangga sambil teriak hiii yang bikin dia ngakak dan terus ngeledekin “Dasar penakut”.

Padahal… dia kalo mau ngangkat jemuran di loteng pas malem-malem, pasti minta temenin gue. Saat gue ngeledekin balik, doi ngomel (YA IYALAH!) dan alasannya cuma: “Kan nggak enak, mending berdua”. Dan akhirnya gue tahu, dulu, Mbah gue–nyokapnya nyokap gue(?)–kalo ke hutan buat nyari kayu bakar atau ngapain pasti minta anter nyokap gue dan sering kali ngasih alasan yang sama. Hmm, faktor genetik ya? #eh

Nyokap gue itu… kalau ke mall bisa berjam-jam. Apalagi kalo lagi jalan sama gue dan Amos–adek gue. Pas kita ngeluh doski cuma bilang, “Biar kalian sekalian puas kalau ke mall”. Dan ternyata gue juga kalau jalan ke mall nggak pernah sebentar, hahaha.

Nyokap gue selalu ngeledekin rambut gue yang keriting. Mentang-mentang yeee 😦 Tapi dia bilang, nggak boleh dilurusin. “Daripada duit dikeluarin buat smoothing rambut, mending kamu beli jilbab aja yang bagus-bagus.”

Nyokap gue itu… emang nggak sefenomenal ibu R.A Kartini atau Cut Nyak Dien. Tapi dia punya power-nya sendiri. Dia sanggup hidup bertahun-tahun jadi ibu sekaligus ayah buat gue sama Amos. Dia nggak pernah ngeluh sama kondisinya.

Nyokap adalah orang yang pertama kali ngedukung gue nulis. Dia yang mau dan ngijinin gue ikut lomba atau workshop nulis sejak gue SMP dulu.

“Mama nggak bisa nganter, tapi kalau kamu bisa sendiri, mama ijinin.”

Nyokap adalah orang yang selalu bangga sama tulisan gue. Kalau cerita gue kalah di lomba atau ditolak, dia nggak bakal ngerasa gue ini gagal. Gue cuma belum dapet kesempatan.

Nyokap nggak pernah ngebiasain bangun siang tiap hari Minggu kayak temen-temen gue. Kadang suka gimanaa gitu, kalo denger cerita temen gue yang bisa bebas bangun jam berapa dan nggak mesti ngerjain kerjaan rumah. Tapi akhirnya gue sadar, nyokap gue cuma nggak mau anak perempuannya jadi perempuan yang nggak bisa ngerjain pekerjaan rumah.

Walaupun nggak becus-becus amat, yang penting bisa. Hahaha.

Dulu, gue nggak mau yang namanya curhat ke nyokap. Dulu gue tertutup sama keluarga sendiri. Tapi ke sini-sini, gue banyak cerita. Nggak tentang masalah percintaan (????) juga sih, tapi masih mending dari pada dulu lah.

Nyokap selalu baca cerita gue yang berhasil terbit. Entah itu bentuknya cuma cerpen di antologi cerpen atau novel gue.

Diam-diam, nyokap nggak pernah berhenti promo tulisan gue. Hahaha. Bayangin, temen kantornya baca Playboy’s Tale sama Unplanned Love!

IMG_20141029_162623

Nyokap rela ambil cuti cuma buat dateng ke launching Playboy’s Tale.

Dulu, gue kira gue nggak dibolehin pergi kemana-mana. Tapi saat kemaren gue ke Bandung, diijinin. Dan saat kemaren gue minta ijin buat ke Jogja dia ngijinin–mama sekalian ikut dong, katanya. Saat gue mau ijin ke luar negeri, nyokap bilang, ngapain? Urus dulu paspornya.

Menurut orang-orang, nyokap gue itu awet muda. Dikiranya masih empat puluhan awal. Doi cuma bisa ngakak. Apalagi pas temennya bilang: Mbak, dari belakang kayak umur 25 deh. Dan dengan entengnya doi jawab: Ya lo liat gue dari belakang aja.

Banyak orang yang bilang, kalo gue kayak nggak mirip sama nyokap *cakar tembok* Gue emang lebih mirip ke bokap. Dan waktu Sarah pertama ketemu nyokap dia bilang: Kok lo beda sih sama nyokap lo?. Nyokap gue cuma bilang: Iyalah, ini anak kan ditemuin di bawah pohon toge, hahaha.

Nyokap gue itu kalo ngambek serem banget. Huuuuft *elus dada*

Nyokap adalah orang yang gue bayangkan dan gue harapkan akan panjang umur.

Nyokap adalah orang yang pertama kali gue kasih tau seandainya ada kabar baik tentang tulisan gue. Hohoho.

Nyokap itu selera fashion-nya hampir sama kayak gue. Wkwkwk, sering banget baju atau aksesoris dia gue pake. Kita sering sharing barang. Tapi kebanyakan sih dia yang ngambil fashion item gue yang sering kali terlupakan kalau udah ada yang baru *langsung minta maaf sama semua tas gue*

Nyokap paling bawel kalau kamar berantakan, nggak cuci piring, nggak makan dan nggak mandi. Pfft.

Nyokap beranggapan, kalau suatu saat nanti mungkin gue bisa jadi sekeren dan seproduktif Mira W, Asma Nadia atau semua penulis perempuan yang dia tau.

Nyokap gue itu… udah baca semua novel yang masuk dalam jajaran karya angkatan 20-an sampai novel-novel jaman sekarang. Makanya kita nyambung kalo ngomongin kisahnya Burhan sama Siti Nurbaya. #eh

Terkadang, gue bertanya-tanya ke diri sendiri.

Bisa nggak gue kayak nyokap?

Bisa nggak gue tetap waras ketika dikhianati?

Bisa nggak gue tetap mandiri dengan kedua kaki gue sendiri?

Bisa nggak gue tetap percaya dengan eksistensi perasaan bernama cinta setelah berhadapan dengan banyak hal selama 18 tahun hidup gue?

Ada banyak pertanyaan itu. Belum tau juga jawabannya.

Tapi… gue belajar banyak dari nyokap gue sendiri.

She is my everything. 

Gue bukan orang yang bisa ngomong “Aku sayang Mama” secara langsung. Ngomong selamat ulang tahun aja nggak biasa. Kita terbiasa dengan action, terbiasa dengan langsung nurutin kata-katanya, bikin nyokap bangga dengan sedikit hal yang gue bisa.

Semoga, semua pencapaian gue selama 18 tahun lebih gue eksis di dunia ini bisa sedikit ngebuat dia bangga sama gue.

Amin.

downloadfile

[Jalan Yuk!] Jalan-jalan ke Bandung!  

Haaaaa! Gue excited banget sama postingan yang ini, wkwkwk.

Kenapa? Soalnya gue bakal cerita tentang perjalanan SUPER dadakan gue ini. Kenapa dadakan? Karena gue bener-bener spontan ketika gue mutusin untuk pergi. Daaaaan, karena ini adalah perjalanan perdana gue. Biasanya kan kalau jalan jauh cuma karena ada acara sekolah atau sama keluarga. Kali ini gue bener-bener melancong sendirian. Hahaha.

***

Jadi, pas gue pulang dari CCM, gue kepikiran banyak hal.

Pertama, tugas.

Kedua, tugas.

Ketiga, tugas.

Keempat, semua hal yang dinamakan tugas dalam segala bidang.

*hela napas*

Akhirnya, cuma satu solusi terbaik bagi gue.

LIBURAN

Huakakakak. Iya, gue butuh refreshing banget. Akhirnya gue putusin buat ke Bandung besoknya. Dadakan banget emang. Tapi… jangan panggil gue Jenny kalau nggak bisa ngadain sesuatu secara spontan.

Besoknya, gue berangkat naik bus MGI dari Cibinong. Jam delapan pagi udah jalan tuh busnya. Murah kok, cuma gocap, wkwk. Nyampe di Leuwipanjang itu jam 12-an kalau nggak salah.

Sebelum nyampe di Leuwipanjang, gue udah searching  tempat hang out di sekitar Buah Batu (karena gue bakal nginep di tempatnya Sarah sama Nida) selagi nunggu mereka keluar kelas. Tapi ternyata… nggak ada!

Sedih. 😦

Setelah itu, gue baru kepikiran, si Nabila kan di Bandung. Gue tanya aja ke dia, dan emang bener nggak ada sih. Tapi dia bilang, “Kalo mau ke Dago gue anterin deh.”

Dari situ akhirnya ngobrol, dan ternyata Nabila ngajak gue ngopi cantik di Ngopdul. Di sekitaran Dipatiukur. Akhirnya gue dikasih petunjuk jalan sama Nabila. Nanti dari Leuwipanjang, naik bus Damri Leuwipanjang-Dipatiukur. Pas nyari di terminal kok ya nggak ada. 😐 Akhirnya naik yang Leuwipanjang-Dago. Murah kok bayarnya, cuma tiga ribu.

Asyik juga sih seharian jalan naik bus. Selama perjalanan ke DU, gue asyik ngeliat jalanan. Macem orang udik banget, tapi nggak apa-apa, namanya juga baru pertama kali. Hahaha.

Kita janjian di depan Unpad DU tuh. Setelah ketemu, gue di ajak ke tempat yang disebut Nabila Ngopdul itu.

ngopidoeloe

Kafe yang namanya Ngopi Doeloe ini asyik banget tempatnya. Cozy euy! Menunya juga variatif. Gue mesen iced coffee blue. Enak banget deh, jadi cream di bawah kopinya itu nggak terlalu manis kalau udah diaduk sama kopinya. Kopinya juga enak! 4 bintang dari 5 bintang!

Kita di sana sampe kayak lupa waktu gitu. Nongkrong dari jam dua sampe jam setengah lima. Hahaha. Seru banget. Padahal tau nggak sih, ini tuh kali kedua gue ketemu Nabila secara langsung! Ketemu pertama kali tuh yang pas tes masuk CCIT. Wkwkwk. Kita ngobrol panjang kali lebar banget itu. Ngobrolin kampusnya dia, ngobrolin kampus gue, sampe ngobrolin tentang love story gue. Dari mantan sampe gebetan sepanjang masa. Anjirlah, wkwkwk. Mana kocak lagi, pas gue diem, si Nabila ngomong, ayo dong cerita lagi. Hidup lo tuh seru kayak FTV.

Anjirlah.

Setelah ngopi cantik, akhirnya gue naik taksi ke Buah Batu. Pisah sama Nabskyyy. Tapi kita udah janjian mau nonton konser Jazz di Sabuga, Desember nanti, hohoho.

Karena ini weekend dan udah sore, agak macet gitu pas mau masuk dan keluar tol. Makanya nyampe di Asrama Telkom Univ-nya agak malem. Pas nyampe di sana, gue ngerasa, widiiih, jadi pengen asrama ih! Hahaha. Asyik sih tempatnya. Yaaa, walaupun nggak ada tempat hang out-nya kayak yang gue bilang. Pas malem, gue sama Sarah makan di Bakso Jabrig. Si Nida nggak ikut karena mesti belajar buat UTS. Ampun deh, itu bakso gede banget. Untung gue pesen yang isinya telur, hoho.

Malem mingguan sama Sarah di Bandung itu emang sesuatu. Gue sama Sarah balik ke asrama jam setengah sepuluh. Akhirnya ngobrol di lobby sama Nida juga sampe jam satu. Emang dasar cewek kalo udah ketemu pasti ada aja yang digosipin, wkwk.

***

Besoknya gue bangun jam setengah sepuluh. Jangan heran, kita tidur jam setengah tiga, hahaha. Si Nida entah jam berapa masuk ke kamar udah siap jogging, tapi pas gue bangun dia balik lagi dan ternyata dia nggak jogging. *tepok jidat*

Setelah cuci muka-sikat gigi, kita keluar asrama tuh. Rame sih, ada pasar kaget gitu. Kita makan bubur ayam dan… gue nggak suka. Jadi buburnya itu nggak ada kaldunya. Akhirnya kan gue ngeracik sendiri pake kecap asin, eh malah keasinan. Huhuhu.

IMG-20141012-WA0000

Nggak kerasa tuh, udah siang aja. Setelah ngider sebentar, kita balik lagi ke asrama. Gue mesti balik ke Bogor, coy 😦 Tapi sebelum balik, gue bikin kacamata dulu. Ini semua gara-gara gue yang udah jenuh dan tiba-tiba make kacamatanya Sarah. Gue kalo udah jenuh ya gitu sih, sukanya ngubah penampilan, hahaha.

IMG-20141012-WA0006

Gue pulang dari Bandung akhirnya jam setengah empat kalau nggak salah. Nyampe Cibinong udah jam tujuh malem. Aaaaa, gue kurang puas ke Bandung-nya! Hahaha.

Doain aja ya, semoga dalam waktu dekat bisa jalan-jalan lagi! \m/ *inget UTS, coy!

downloadfile

Having Fun

Haaai! Malam minggu nih.

Pasti yang jomblo cuma di rumah aja.

Eaaa.

Wkwkwk, eh udah nggak malem minggu lagi deh. Ini udah hari Minggu. Dini hari sih tepatnya.

Seharian pas hari Sabtu ini, gue jalan-jalan sama si Sarah. Mumpung doski lagi pulang ke sini. Wkwkwk. Pertamanya kita ke Depok tuh, Depok Town Square lebih tepatnya. Di sana kita langsung foto-foto.

1

Terus melakukan ritual wajib tiap nge-mall saat Sarah balik dari Bandung.

Photobox.

Wkwkwkwk. Mana background di tempat biasa kita foto udah di-update jadi lebih bagus. Gimana nggak kalap? Hahaha. Tapi maaf ya fotonya belum bisa dimasukkin ke sini, masih di flashdisk-nya Sarah. Eh di deket photobox ada yang jual DVD. Hunting lah gue, eh ketemu film dance yang belum gue tonton. Judulnya Make Your Move 3D.

Pas tau kalo yang creator film ini adalah orang yang sama dengan orang yang bikin Step Up–my favorite movie!!!–dengan suka cita gue beli lah DVD ini.

Abis itu, kita nyebrang ke Margo City. Tadinya mau ngopi cantik kayak biasanya–ini adalah rutinitas lama kita sih, cuma kalo dulu sambil bener-bener makan. Kalo sekarang nggak terlalu lah ya, hahaha. Tapi karena J.Co lagi penuh, ya udah naik ke atas bua ke NAV. Karaoke booo!

Dua jam tuh di sana. Entah kenapa lagunya yang diputer lagu galau terus. Dan kita baru nyadar, kalo pas kita jalan itu lagi malem minggu. Malamnya jomblo pada galau berjamaah, hahaha.

Pas turun ke lantai bawah lagi dan udah masuk J.Co, tempatnya penuh. 😦 Sial emang. Terus si Sarah dengan enaknya nyeletuk, Kalo gitu kita ke J.CO yang di CCM aja yuk.

Buset dah, itu dari Depok nyebrang ke Cibinong cuma demi Oreo Frappe DOANG?

oreo-frappe2

Worth it sih, hehehe. Secara, itu minuman favorit gueeee!

Ya begitulah, kita naik angkot ke Cibinong. Untung nggak macet, cuma 40 menit dan akhirnya nyampe di CCM. J,Co-nya sih rameeee, tapi untung masih dapet tempat kosong. Jadilah, tea time alias acara ngopi cantik kita–julukannya nggak ada yang bener, yang minum teh si Sarah doang, yang minum kopi ya gue doang, hahaha–di CCM. Ampun deh, itu mall rame banget. Gue rasa orang Cibinong padat tumpeh-tumpeh ke situ semua. *abaikan bahasa gue*2 3

Setelah puas ngemilin J.Pops sama minum minuman masing-masing–fyi, my favorite is Oreo Frappe and Sarah’s favorite is Iced Thai Tea–kita akhirnya pulang deh. Gue sempet nganterin Sarah ke Lapis Bogor, baru deh caw pulang!

Nah, setelah nyetrika segala macem, akhirnya sempet juga gue bongkar belanjaan, ahiy! Nonton deh Make Your Move 3D!

Make_Your_Move_3D

Dan ternyata KEREEEEEN!!!!

Huhuhu, gue sampe meluk bantal sendiri saking mesem-mesemnya. Duilah, reaksi jomblo banget ya?

Dari dulu entah kenapa gue suka banget film tentang dance kayak gini. Huaaaaa, naksir Derek Hough sama BoA Kwon pokoknyaaa! Dan yang bikin gue seneng, di sini bukan cuma ada hip hop, tapi lapdance sama tango! Uhuuuy!

Pokoknya nggak nyesel deh nonton ini, hihihi.

Udahlah, gue bingung mau nulis apa lagi. Udah jam dua lewat pula! Bisa kesiangan dah ini, hahaha.

Xoxoxo,

downloadfile