Pacaran, pentingkah?

Baiklah, ketika gue nulis ini, bisa dipastikan kalau gue dalam keadaan sesadar-sadarnya. #plak

Well, entah kenapa akhir-akhir ini gue sering disodorin pertanyaan sejenis, “Kapan punya pacar? Nggak bosen ngejomblo mulu, woy?”

Dan dua hari yang lalu, salah seorang pembaca yang temenan sama gue di BBM, tiba-tiba nanyain hal serupa di tengah-tengah obrolan. “Jen, kok jomblo terus sih? Padahal kan cerita-cerita lo sweet gitu.”

Ini pertanyaan yang menohok hati saya, Jendral!

Hahaha.

Banyak orang yang bilang, karena keasyikan menulis gue jadi jomblo. Maksudnya nggak mau ngelirik cowok gitu.

Padahal, nggak begitu juga sih. Gue tetep ngelirik cowok kok, apalagi yang ganteng, gue pelototin. Kan pandangan pertama itu rejeki, nanti kalo kita ngedip dan jatohnya jadi pandangan kedua, jadinya dosa. #lha

Tanyalah temen-temen deket gue, mereka udah gue sodorin pertanyaan, “Kapan ya gue punya pacar?”. Huffft. Bahkan editor gue, Kak Afri, lebih parah lagi. Dia selalu menyindir-nyindir soal pacar. Dulu dia pernah bilang, “Kamu punya deadline sebulan buat cari pacar. Nanti kalau kita ketemu, kamu harus bawa pacar kamu.”

Aku rapopo kok, Mas. </3

Sebegitu pentingkah bagi gue untuk punya pacar?

Dulu, pas SMA gue pernah punya pacar. Lebih tepatnya dari tahun 2012-2013. Tapi entah kenapa, setelah satu tahun lebih lima bulan, gue ngerasa bosen. Iya, parah banget ya? Emang sih saat mau putus itu gue lagi deket sama cowok lain, tapi kalaupun gue nggak deket sama cowok itu, perasaan bosen itu juga masih ada.

Dan yang gue sesalkan adalah, entah karena pacaran, entah karena transisi dari SMP ke SMA (saat pacaran itu gue dari kelas 1 sampe kelas 2 SMA), atau entah karena kegiatan organisasi, gue nggak nulis apapun, nggak nulis sama sekali dalam setahun.

Bukan nulis PR atau tugas, maksudnya mengarang, ehehe. Pokoknya tahun itu gue serasa jadi pembaca, bukan penulis. Huuft, sedih. Soalnya kan gue dari dulu bertekad jadi penulis sejak muda. Iya, itu impian gue sejak gue umur 13 tahun.

Sejak umur 13 tahun, gue selalu bikin resolusi tahunan yang bakal ada tanda check saat resolusi itu tercapai. Jadi penulis dan ngeluar novel solo sebelum usia 17 tahun adalah resolusi yang nggak pernah ketinggalan.

Pas lagi galau-galaunya mikirin gebetan atau pacar, gue juga mikir, tahun itu (tahun 2012) udah mau berakhir. Januari gue udah ulang tahun, it means umur makin nambah. Kapan resolusi gue untuk ngeluarin novel sebelum 17 tahun bisa tercapai kalau setahun aja cerpen nggak ada yang berhasil ketulis sampai selesai?

Di tahun 2012 itu, seorang teman nawarin untuk ikut antologi. Tadinya mau dibikin indie, eh nggak nyangka ada penerbit major yang ngelirik dan mau nerbitin naskah itu. Akhirnya bikinlah gue cerpen, eh ditolak cerpen gue. Gue mikir, iya sih, cerpen yang gue sodorin itu nggak banget. Udah setahun nggak berhasil nulis apapun dan saat itu dikebut deadline. Matilah awak.

Tapi, pada akhirnya gue berhasil nulis. Karena gue lagi galau, gue tulislah kegalauan itu dibumbui fiksi. Jadilah cerpen yang di-acc sang editor! Hore!

Dan di awal 2013, gue akhirnya putus. Hore! Hore! Saat itu juga perasaan gue lega, mungkin emang belum saatnya gue untuk pacaran. Maka dari itu, karena ngeliat salah seorang temen gue berhasil masuk major, gue pun nyoba ngirimin naskah yang udah selesai dari jaman SMP ke penerbit yang sama.

Di tahun ini, kehidupan percintaan gue nggak mulus. Iya, tapi mau gimana lagi? Namanya juga hidup. Udah cukup setahun yang lalu gue ngerasain pacaran, jadi tahun ini pun gue cuma bisa ngerasain gimana rasanya memendam perasaan. Halaaaah. Tapi beruntungnya gue, novel yang gue kirim di-acc. Jadilah gue nerbitin novel sebelum umur 17 tahun! Resolusi gue tercapai, yeees!

Tuh kan, rejeki emang nggak kemana. Biarkan sang gebetan ke laut—well, dia emang ke laut kok—dan biarkan naskah gue masuk ke penerbit. Hahaha.

Mungkin juga karena nggak ada yang gue urusin di tahun itu, tahun 2013 gue adalah tahun yang sangat menguntungkan. Lima novel selesai dan dua di antaranya di-acc sama penerbit major. Mulai dari sana, gue belajar untuk lebih mengembangkan diri gue. Dibanding ngelirik cowok yang nggak ngelirik kita, mending kita bikin tulisan yang bisa dilirik penerbit kan? Hahaha.

Di 2013 ini gue udah kenal Wattpad. Empat novel yang selesai di tahun ini gue posting di Wattpad. Di tahun ini gue kenal sama temen-temen yang selalu support gue dan selalu jadi temen hedon gue. Oh my, kurang beruntung apa gue di tahun ini?

Tuhan punya rencana yang terbaik di antara yang terbaik buat setiap manusia kan?

Dan gue percaya itu.

Ketika akhir 2013 makin deket, gue mulai bikin resolusi untuk 2014 dan daftar hal-hal baik apa yang udah gue raih di 2013. Di 2013 itu, gue menang lomba cerpen di acara-nya PNJ. Terus naskah di-acc, masuk ke kampus yang sekarang jadi kampus gue, bisa dapet pengalaman di-interview sama KISI FM Bogor, dan masih banyak lagi. Mungkin putus dari pacar adalah hal yang bagus yang gue dapetin di tahun itu.

Percayalah, kisah cinta gue mungkin nggak semanis sama kisah cinta yang gue tulis. Toh nggak ada kewajiban untuk nulis sesuai pengalaman kan? Hahaha. Fyi, memutuskan pacar di perayaan sweet seventeen gue yang digagas temen-temen satu organisasi plus pacar gue itu, adalah rekor kejahatan gue. Wkakakakak.

Hidup terus berjalan kan? Ketika di 2013 ini gue malah “melahirkan” novel-novel gue, mantan pacar gue udah punya pacar baru dan sibuk tebar pesona sama cewek di sekitarnya.

So what? Hidup itu bukan cuma masalah berapa jumlah mantan yang berhasil di dapatkan seumur hidup kok.

Di awal 2014, gue dapet kejutan kalau novel gue yang lagi on going di Wattpad dilirik penerbit. Nah, di sinilah gue ketemu Kak Afri. Editor cantik, baik hati, tapi bisa sangat SADIIIIZ—iya pake Z, lebay emang, tapi emang gitu. #plak

Di 2014 ini, gue makin dibanjiri sama rejeki. Dua novel dan satu antologi cerpen keroyokan di-acc sama penerbit major. Dan gue juga publish tiga buku gue secara indie. Gue bisa launching buku gue sendiri :’)

Dan ketika orang-orang nanyain “Kapan punya pacar?” atau “Kok belum punya pacar?”, gue keinget kalau gue nggak nyantumin Punya pacar di resolusi gue tahun ini.

Yan ada di resolusi gue itu ya cuma tentang karier (cieee bahasanya!), akademik dan pendewasaan sifat. Itu aja. Kalau tentang relationship, gue cuma nulis, Single or taken? Dunno.

Hahaha, karena dari awal tahun pun nggak berharap banyak dengan kisah percintaan gue. #eaa Yang penting mah sekarang kuliah aja deh dulu sama kembangin nulisnya lagi.

Setidaknya, kalau beberapa tahun ke depan gue tetep jomblo, gue punya beberapa hal yang bisa dibanggakan selain status kejombloan gue. Iya nggak? Wkakakakakak.

Ngeluarin novel solo bisa dibanggain kan? Walaupun nggak ada yang beli sekalipun, setidaknya gue udah maju satu langkah dari orang-orang yang belum berani nulis. Hohoho.

Jadi… apa gue bakal nulis resolusi punya pacar untuk tahun depan?

Rasanya nggak.

Lelah

Pernah nggak sih, ngerasain capek yang teramat capek?

Yang bikin lo mau rehat seminggu misalnya.

.Eye-Candy

Sekarang gue lagi ngalamin hal itu. Hhhh. *hela napas*

Rutinitas kampus yang makin lama makin bikin sesek napas, project tiap mata kuliah yang bikin pengen makan orang, rapat panitia yang berasa dimamam senior, sampe tentang capeknya gue dan kadang udah tepar duluan sebelum bisa nulis.

Itu semua lama kelamaan bikin gue jenuh, capek. Mungkin ini efek dari bebasnya gue beberapa bulan yang lalu. Kelamaan bebas jadi binal deh gue, hehehe.

Continue reading