[Jalan Yuk!] Ngopi Cantik di Ranah Kopi

Naaaah. Harusnya udah nulis ini seminggu yang lalu. Tapi entah kenapa, baru sempet nulis sekarang. Mau nyalahin tugas, kayaknya nggak boleh. Hahaha.

 ***

Jadi… sekarang gue mau ceritain tentang sebuah tempat bernama Ranah Kopi.

BiMRZViQ_400x400

Awal gue tau tempat ini, dari kekepoan gue di Twitter. Jadi waktu minggu kemarin itu kan ada premiere film Strawberry Surprise dan gue dapet undangannya. Tapi gue nggak bisa dateng karena besoknya ada mata kuliah yang nggak bisa ditinggalin, dicuekin dan di-PHP-in gitu aja. Karena sedih nggak bisa dateng, gue kepoin deh liputan live dari live tweet orang-orang yang nonton film itu. Nah, sampailah gue di akun salah satu script writer-nya. Liat di bio-nya atau tweetsnya gitu, ada tempat namanya Ranah Kopi dan terletak di Margonda.

Wiih, tempat hang out baru nih!

Wkakakakak.

Searching deh ke internet. Liat web-nya yang kece dan mampir di google maps buat liat lokasinya. Pas liat foto lokasinya, wah, deket nih! Maka langsung niatlah gue ke sana. Mumpung besoknya gue kuliah cuma sampe jam setengah dua dan emang mesti balik ke kampus lagi jam enam karena rapat makrab.

Tadinya mau sendiri, tapi pas di kampus gue ngomongin ini sama Devi dan Ijut, akhirnya mereka mau.  Asiiik! Dimulailah petualangan kami!

***

Kayak biasanya ya, ketika gue nyari tempat, ada kalanya langsung ketemu dan ada kalanya gue disuruh keliling dulu.

Begitupun saat nyari Ranah Kopi. Menurut petunjuk foto yang didapetin dari google maps, Ranah Kopi ini ada di seberangnya deretan ruko (ruko yang ada Snapy-nya itu lhooo). Tapi pas nyampe di sana… nggak ada.

Sakit bro!

Terus gue inget, di blog pemiliknya, pemiliknya pernah bilang kalau Ranah Kopi pindah karena tempat itu mau dijadiin tempat spa. Emang sih, pas yang gue datengin itu udah ada tempat spa. Akhirnya gue sama yang lain milih nyebrang dan naik angkot buat nyari tempat itu (ini dilakukan setelah kita jalan sampai di kawasan belakang rel UI itu -_-)

Pas di angkot kita bagi tugas, gue liat ke sisi kanan jalan dan Devi sama Ijut ke sisi kiri jalan. Udah lewatin Daebak, belum ketemu juga tuh. Nyaris nyerah saat itu, huhuhu. Eh pas nengok ke kiri karena iseng, nemu logo yang nggak asing!

Tadaaa! Itu dia Ranah Kopi-nya!

Kita bertiga dengan semangat 45 langsung nyetopin angkotnya. Wkwkwk. Pas nyampe di depan Ranah Kopi, kita cuma bisa ketawa kayak orang gila karena saking senengnya. Akhirnya setelah adegan gue-mau-masuk-tapi-malu-mending-lo-aja-yang-masuk-duluan, kita bertiga masuk dan diarahin ke lantai dua karena di bawah lagi ada perbaikan AC kalo nggak salah.

Gue sampe cengo bentar, tempatnya keren! Barang-barang vintage yang dipakai itu bikin gue jatuh cinta. Fufufu.

Sampai di atas, kita langsung pesen deh. Tenang, tenang, harganya bersahabat kok sama kantong mahasiswi. Dan berbagai jenis makanan dan minuman yang ditawarin pun lumayan oke. Pilihannya nggak terlalu banyak sampe bikin pusing, juga nggak terlalu sedikit sampe bikin bete.

Sambil nunggu pesenan, kita foto-foto dulu. Biasa deh, orang norak mah, wkwkwk.20141007_15382920141007_153816 20141007_153809


20141007_153802

20141007_153751  20141007_153740

Pesenan pun dateng, dan alhamdulillah gue nggak salah pilih! Wohoho. Pesenan gue emang agak beda sama Devi dan Ijut. Gue emang cenderung suka kopi yang nggak manis-manis banget. Aneh aja rasanya.

20141007_153734

Pesenan gue nih. Iced Special Blended.

Bagi gue, pahitnya kopi itu adalah seni.

Gimana caranya lidah kita adaptasi sama rasa pahit itu, adalah representasi dari kehidupan kita sebenarnya. Bukannya hidup kita selalu pahit, cuma kadang orang terlalu dimanjakan dengan kemanisan hidup yang cuma selewat.

***

Gue pernah tuh, pesen black coffee di sebuah kedai kopi. Baristanya sampe melongo dan bilang, “Black coffee itu pahit lho, Mbak.”
Gue cuma jawab, “Iya, saya tau, kok.”
Akhirnya dikasih sih, tapi ya gitu, manis bangeeet.
Dan beruntungnya gue, lidah gue satu selera sama Ranah Kopi. Wohohoho.
Akhirnya sesorean itu gue, Devi sama Ijut asyik ngegosip di sana. Ngopi cantik sambil ngemil, wihihihi. Dan gue bikin mental note, tempatnya enak buat jadi tempat nongkrong ataupun cari ide buat nulis, hihihi.
Jadi, jangan ragu lah kalau mau ke sini. 4 of 5 stars dari gue. Gue aja nggak kapok kok. hihihi. Tinggal ajak anak JU deh ke sini. *tunggu yang merantau pada pulang dulu*

Advertisements