Kala Desember

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never met.

***

Aku terlalu terkejut ketika jantung ini masih melonjak keras saat bertemu pandang lagi denganmu.

“Apa kabar?” tanyamu seraya menarik kursi di hadapanku dan duduk tenang di sana.

Aku hanya tersenyum, memainkan jemariku di tepian mulut cangkir sambil menjawab pelan, “Seburuk saat aku bertemu denganmu kembali.”

Continue reading

Advertisements

Come Back

“Pada akhirnya, lo milih balik ke Indo juga kan?”

Padma meringis, tanpa menatap mata sosok yang duduk di sampingnya kini pun ia tau, lelaki itu tengah tersenyum penuh kemenangan. “Gimanapun, gue kan juga mau dateng ke pernikahan sahabat gue.”

“Harusnya lo dateng sejak seminggu lo sampai di Jerman dan kerjaannya nangis meraung-raung,” timpal Sufi sambil mendecakkan lidahnya. “Lo harus tau segila apa Daka saat lo pergi diem-diem gini.”

Bandara selalu menjadi tempat menyenangkan bagi Padma. Namun saat ini tidak seperti itu di kala Sufi—teman satu UKM-nya dulu di kampus—sibuk memberinya wejangan. Kini mereka sedang menikmati makan siang selagi menunggu jam keberangkatan pesawat yang akan membawa mereka menuju Indonesia. Perjalanan panjang yang pasti akan melelahkan mengingat dua kali transit dan lamanya berada di pesawat. Namun semua itu mereka tempuh hanya untuk menghadiri resepsi pernikahan sahabat Padma, Rajata dan Resita.

“Kalau gue nggak pergi, mungkin kami berempat masih terjebak di kotak yang sama.”

Continue reading

Lelah

Pernah nggak sih, ngerasain capek yang teramat capek?

Yang bikin lo mau rehat seminggu misalnya.

.Eye-Candy

Sekarang gue lagi ngalamin hal itu. Hhhh. *hela napas*

Rutinitas kampus yang makin lama makin bikin sesek napas, project tiap mata kuliah yang bikin pengen makan orang, rapat panitia yang berasa dimamam senior, sampe tentang capeknya gue dan kadang udah tepar duluan sebelum bisa nulis.

Itu semua lama kelamaan bikin gue jenuh, capek. Mungkin ini efek dari bebasnya gue beberapa bulan yang lalu. Kelamaan bebas jadi binal deh gue, hehehe.

Continue reading

Terima Kasih :)

Saat gue nulis ini, belum larut sih. Biasanya kan gue update kalo udah larut ya. Dari seminggu yang gue punya, rasanya cuma malam ini doang yang agak leluasa. Kemarin-kemarin capek banget. Rapat sana-sini. Ikut ini-itu.

Sampe tadi siang si Audy bilang ke gue, lo tuh strong banget ya? Aktif nulis, aktif panitia, project kampus, masih aja bisa.

Hahaha, bukan strong juga sih. *eaaa* Cumaaa, dari SD aja gue udah ikut banyak kegiatan. Sampe di SMP dan SMA pun gue ikut ini-itu, pergi kesana-sini, hang out sama orang yang beda-beda, pokoknya gitu deh. Wkwkwk.

Cuma, sekarang lagi kurang fit aja sih. Makanya sempet males ketemu laptop. Sekalinya main susah buat istirahatnya. Hahaha.

Di postingan kali ini, gue mau nyeritain beberapa pengalaman dan ucapan terima kasih.

*siapin tisu*

Continue reading

Tentang Hari Ini dan Novel “Playboy’s Tale”

Hai! Hari ini gue ceritanya sok sibuk banget. Eh, kapan sih gue nggak sok sibuk? *liat daftar hang out sebulan ke depan yang padet*

Pagi ini gue ke rumah budhe gue—jengukin mbah yang lagi di Jakarta. Terus, jam setengah satu pergi dari rumah budhe gue, ke UI. Biasa deh, katanya ada rapat buat makrab jam dua nanti. Eh, keretanya lama banget. Jadi deh gue takut sendiri. Kan nggak enak kalo telat.

Emang sih… kebanyakan orang Indonesia itu jamnya dari karet alias demen ngaret!

Tapi gue kan nggak mau jadi salah satu orang yang jamnya dari karet. 😦 So, gue dari Jatinegara, naik kereta ke Manggarai. Di Manggarai, lari nyebrangin rel buat masuk ke dalem kereta yang mau ke Bogor. Ugh, body gue kejepit dikit pas pintunya mau tutup. *haiyaaah*

Nyampe kampus, malah sepi. Sialan emang. Akhirnya jam setengah tiga baru pada ngumpul, karena yang dateng dikit, jadinya rapat yang “sesungguhnya”—jangan tanya gue apa ini maksudnya—ditunda ke minggu depan. Gue sama anak 1TIPS2—kelasan gue di semester satu ini—ke kantek, kantin teknik. Makan kwetiaaaau! Continue reading