Jadi Orang Muda dan Hidup Senang-Senang

Warning: Tulisan ini sangat menggurui layaknya dosen di kampus dan sangat belagu bin alay seperti senior yang pake tanktop ke kampus.

***

Baiklah, gue nggak tau kesambet apaan sampai nulis kayak begini. Mungkin efek dari matahari yang bersinar cerah saat gue nyuci baju dengan asoy geboy. #tsaah

Pernah denger kata hedon?

Secara singkat, kalau kata guru PLH gue dulu di SMA, hedon itu seperti… mengejar kesenangan duniawi. Iya, seneng-seneng gitu kalo nggak salah sih. CMIIW ya.

Ada beberapa orang yang baru kenal gue karena tulisan gue bilang, “Lo nulis terus ya? Kapan seneng-senengnya?”

Well, sebenernya gue pengen ketawa. Maafkan daku, soalnya pertanyaan itu berbanding terbalik dengan kenyataan, huehehehe.

Kalau orang yang udah kenal gue, justru mereka bingung, kapan lo nulisnya? Perasaan kerjaan lo keluar masuk mall terus.

*lalu ngakak*

***

Banyak orang yang lebih dewasa bilang ke gue, “Seumur kamu aku masih sibuk jalan-jalan dan pacaran. Tapi kamu udah bikin novel aja.”

Hehehe, baiklah, di sini gue akan bongkar aib gue mengenai hal ini.

 

Jadi anak muda—gue masih 18 tahun, oke?—adalah masa-masa yang menyenangkan. Ketika kita baru keluar dari “kandang” dan melihat dunia, wow, rasanya nggak pengen balik ke “kandang”. Maunya bebas! Jalan-jalan, nongkrong di sana, nongkrong di sini, nyobain tempat baru, kenalan sama temen baru, atau pacaran sama cowok yang bisa bikin kita melting walau cuma dirayu pake setangkai mawar seharga sepuluh ribu—oke ini bukan pengalaman gue, tapi… ya sudahlah.

Gue pun lagi ada di masa kejayaan seperti itu.

Tapi, apa yang bikin orang lain ngeliat gue “beda” sama remaja seusia gue lainnya?

Karena gue masih tetep nulis dan menghasilkan karya, hehehe.

Gue memang nulis, tapi bukan berarti gue nggak hang out dan gaul sana-sini. Di sini yang berperan banyak adalah kemampuan mengatur waktu, dompet dan multitasking, hahaha.

Orang-orang suka heran sama gue, gue kadang ‘terlalu’ multitasking. Gue bisa diajak ngobrol sambil ngetik ulang sebuah laporan atau buku dan terkadang jawab chat dari orang. Eh, itu bisa disebut multitasking nggak sih? Ah, apalah namanya. Tapi menurut yang pernah gue baca, 8 dari 10 perempuan memang multitasking dibanding laki-laki.

Dan soal waktu, kita punya 24 jam dalam sehari. Kata orang sih kurang, tapi ya menurut gue gimana lo ngaturnya aja.

Saat libur UN kemarin—kurang lebih 3-4 bulan kalau nggak salah—apa kerjaan gue?

Jalan-jalan, makan, nulis, tidur.

Iya, dalam seminggu bisa empat kali gue keluar rumah cuma untuk ke mall.

Terus nulisnya kapan?

Gue nulis pas udah pulang dari mall, di saat nunggu kereta, di saat nonton (pas lagi iklan gitu), dan kapanpun gue mau. Kita bisa dapetin apa yang kita mau, kalau kita emang usaha untuk itu.

Nyari idenya kapan?

Percayalah, pencarian ide bisa sangat mahal atau murah. Huahahahaha. Tapi sesungguhnya, ide itu nggak terbatas, nggak ada harganya karena dia lebih dari apapun. Kebiasaan gue adalah gue dapet ide saat lagi bersih-bersih. Silahkan tanya nyokap gue berapa kali gue ngelamun kalo lagi nyuci bareng dia. Huahaha.

Tapi, ngehedon ala gue juga mendatangkan ide.

Emang ngehedon ala Jenny kayak apa sih?

Yakin mau tau?

Gini ya, gue orangnya agak—ralat, SANGAT boros. Jadi ngehedon pun kadang nggak tanggung-tanggung.

Partner ngehedon gue biasanya adalah anak JU—Jomblo United. Lo pasti tau kan siapa aja? Ya Sarah, Puan, sama Icha. Hehehe. Mereka ini sohib paling asik buat diajak melarat ataupun ngehedon. Itulah yang namanya sohib, gurls! Nggak cuma ada pas lo ngajak ke salon doang, huahahaha.

IMG-20140126-WA0010

Tanyalah mereka tentang kebiasaan ngehedon gue, pasti mereka bakal geleng-geleng kepala sambil bilang, JANGAN DITIRU.

Gue kalau ke mall kerjanya kalo nggak mampir ke toko buku, makan, nonton, karaokean, photobox, beli DVD, beli aksesoris, beli baju favorit, beli sepatu, beli tas, dan segala macam aktivitas yang mengeluarkan duit sampai gue bangkrut di awal bulan.

Nyokap gue sendiri udah sampe elus dada adek gue saking berusaha sabarnya.

Nyokap malah pernah nyaranin untuk gue bikin garage sale. Kenapa? Karena barang-barang gue udah KEBANYAKAN.

Dulu pas masih sekolah, gue beli kardigan hampir setiap minggu. Lo mau yang bahan kaos sampe yang rajut? Ada. Mau warna gelap sampe warna neon? Ada.

Udah gitu, tas gue lebih dari sepuluh. Sepatu dari mulai flat shoes sampe wedges dan boots, pun ada. Parfum dari yang Bali Ratih sampe yang Guess pun ada.

Ih, boros banget ya?

Tapi ya itulah namanya hedon, kita senang-senang dengan hal duniawi. That’s me, salah satu bad habit yang belum hilang.

Kadang, kalau udah bosen dan masih bagus sih gue kasih atau jual. Tuh si Sarah, dia yang paling rajin beli make up kit gue. Hehehe.

 

Percayalah, orang yang lo kira kerjaannya ngerem di rumah ini, lebih suka The Body Shop dan NYX untuk ada di tasnya.

***

Kalau lo belanja terus, berarti minta duit ke nyokap terus dong?

Ugh, sayang sekali, pertanyaan anda meleset saudara-saudara. Nyokap pernah bilang, kalau kamu boros dan sukanya belanja, jangan jadi orang hemat. Tapi jadi orang yang bisa menghasilkan uang.

Jadi hemat itu susaaaah. Ujung-ujungnya kok ya jadi pelit sama diri sendiri? Huhuhu. Akhirnya gue ikutin saran nyokap.

Dari dulu, entah kenapa gue emang udah suka jualan. Pas SD aja gue udah suka jualan gelang sama aksesoris bikinan sendiri. Pas SMP gue jadi tukang ketik tugas buat temen-temen gue. Lumayan lho, dulu karena gue yang udah lebih mahir komputer dibanding temen-temen gue, jadinya apa-apa ke gue.

Koleksi novel gue yang udah lebih dari 200 itupun, didapat dari uang sendiri. :’D

Jadi pas SMP mulai tuh beli novel dari duit hasil jadi tukang ketik—yes, gue bangga kok dengan hal ini—awalnya cuma empat novel tuh. Terus gue sewain dengan tarif terjangkau. Lama-lama dari hasil penyewaan itu bisa beli yang baru. Dan akhirnya semua temen gue di satu angkatan kenal gue. Apalagi pas jamannya tugas review, semua panggil gue dengan embel-embel, “Jen, buku yang cocok buat di-review apa ya?”

Karena itu juga, gue jadi tukang review tersendiri bagi mereka. Ada yang nanya novel terbaru dan yang bagus apa. Ada juga tuh yang beli novel tapi dikasih ke gue dulu. Gue diminta baca dan kasih tanggapan. Lumayankan? Kadang hal itu kebawa kalau gue ke toko buku sama orang lain. Orang itu bakal nanya tentang buku  A, maka gue ceritain hal-hal yang gue tau. Hihihi. Berasa sales sih.

Pas SMA pun, gue pernah jualan Oriflame, Sophie Martin sampe Tupperware. Hahaha. Tapi itu cuma karena iseng, ada yang butuh ya gue bantu.

Pas SMA itu juga, gue sering jadi semacam personal stylist buat temen-temen gue. Ketika si A mau dateng ke birthday bash-nya si B, gue diajak keliling mall untuk bantu dia milih pakaian dan kawan-kawannya yang cocok sesuai dress code. Setelah itu? Lumayan, bisa beli dua novel lah :p

Atau ketika si C mau ngadain sweet seventeen tapi bingung mau venue-nya kayak apa. Gue ajak keliling Bogor untuk nyari tempat yang sesuai.

Ah, indahnya hidup kan…

Tapi jangan tanya deh seberapa borosnya gue. Lo bisa elus dada kalau masalah itu…

Masih pengen tahu?

Baiklah, ini saatnya aib dibongkar…

Gue kira, ngabisin 600 ribu untuk beli buku di Blok M adalah rekor gue. Tapi ternyata… gue bisa juga tuh ngehabisin satu juta dua ratus ribu dalam waktu kurang dari dua jam.

*hela napas*

Itu beli apa aja? *emot shock*

Banyak, hahaha. Baju, buku, tas, parfum favorit—sekali lagi, favorit gue Pamplemousse Grape-nya TBS, ya kali kan ada yang mau ngasih gue hadiah ultah, hihihi—dan segala macam hal penting-nggak-penting.

Dari mana tuh duitnya?

Dari penghasilan gue sendiri dong, hehehe. Alhamdulillah, buat ngehedon mah gue bisa nyari sendiri. Ya kali deh, gue juga nggak bakal ngehedon pake duit orangtua lah. Kerja bisa dua per tiga hari buat anaknya, masa iya gue hambur-hamburin buat beli parfum?

Sejauh ini, hasil royalti dari novel-novel gue ya gue pegang sendiri. Sebagian ada yang emang buat ngehedon, sebagiannya lagi buat bayar ini-itu untuk kebutuhan akademis gue. Makanya gue nggak terlalu pusing dengan acara ngehedon ini. Karena setelah ngehedon, gue dapet ide, terus nulis, ngirim naskah, kalau diterima nantinya di terbitin, setelah diterbitin dan syukur-syukur ada yang mau beli, dapet royalti lagi deh.

Kan nyokap gue udah bilang, kalau nggak bisa hemat ya harus menghasilkan uang lah. Hahaha.

Di sini gue nggak ngajarin lo semua yang baca ini untuk ngehedon bareng gue. Plz, cuma gue aja anak belagu macem ini, huahahaha.

 

Kita kan masih muda nih, kita masih bisa milih, mau jadi anak yang cuma tau “seneng-seneng” atau jadi anak yang bisa “seneng-seneng tapi menghasilkan”. Semua pilihan ada di tangan lo, tapi semua pilihan pasti punya akhir yang beda.

Gue pribadi, seneng jadi orang yang bisa have fun tapi tetap bisa menulis dan menghasilkan karya. Ya, jangan kita pikirin deh karya kita mau dicaci atau dipuji. Karya itu seni, dan seni itu masalah selera. Tiap orang punya selera sendiri seperti punya pilihan hidupnya sendiri.

Baiklah, segini aja dulu. Gue mau ngejar deadline yang jalannya cepet banget kayak dosen, huhuhu.

YOLO, bro! \m/

 

Salam,

 

Anak me(n)tal.

 

Advertisements

[Jalan Yuk!] Ngemil di Warung Pasta  

Well, pas hari Selasa kemarin, sebenarnya ada rapat makrab gitu kan.  Tapi gue tuh selesai kelas jam satu, ngapain lagi ya di kampus sambil nunggu rapat?

Akhirnya gue ketemu aja deh sama Audy. Ngobrol di kantek sampe bosen, pindah ke EC tapi akhirnya nggak tau mau ngapain. Akhirnya kita jalan aja, hahaha. Pas itu adanya gue, Audy sama si Farhan.

Sempet bingung mau kemana, akhirnya kita putusin buat ke Warung Pasta. Kebetulan Audy belum pernah ke sana. Gue sih udah, tapi cuma satu kali, wkwkwk.images (5)

Kocaknya, karena gue lupa jarak dari Kober ke Warpas, kita naik angkot, eeeeh baru sepeleset gitu, Warpasnya udah keliatan. Emang dasar.

Pas di sana, bingung deh mau mesen apa. Gue kan udah pernah nyobainnya yang mushroom cream soup. Masa iya gue beli itu lagi? Akhirnya buat menu pastanya gue pilih Sunny Sunrise terus minumnya Green Tea Bubble. Audy sendiri milih lasagna sama si Farhan milih Balado apa gituuuu. Lupa. Dia bilang dia emang lagi mau yang spicy gitu.



IMG_20141014_165753

IMG_20141014_165745

IMG_20141014_165732

Nggak berapa lama, makanan sama minuman kita dateng. Ih, green tea bubble-nya enak! Green tea-nya bener-bener kerasa. Bikin rileeeeks, hohoho.

Pas lagi nunggu makan itulah, si Audy nyeletuk, lo makan sama kita berarti juga ikut ngerayain anniv kita nih.

Wiii, kaget gue ternyata ni dua orang lagi anniv, ihiy! Audy sama Farhan itu emang terkenal banget pasangan paling cute tapi nggak lebay di kampus. Nggak kayak yang HTSan-tapi-ngakunya-pacaran itu lhoo, dia mah lebay banget. Segala nyium sama peluk di depan orang. Eeew. Bukannya gue iri makanya ngomong gini, tapi emang kenyataannya, wkwkwk.

IMG_20141014_165454

Selagi nunggu makan, gue sama Audy foto-foto. By the way, gimana looks baru gue? Kok gue ngerasa jadi lebih bocah ya pake kacamata model gini? Udah gitu ngerasanya pas pake kacamata gue yang sebelumnya, mata gue keliatan lebih sinis. Hahaha.

Terus pas habis makan gue paksa mereka berdua foto bareng, wkwkwk. Eh pas mau pulang, ditraktir sama Farhan ternyata. Makasih, Bro! Hehehe.

IMG_20141014_172209

IMG_20141014_172159

Semoga kalian langgeng terus yaaa!

Setelah makan dan gosipin orang (betapa hidup gue penuh dengan skandal dan drama yang makin banyak buat diomongin), akhirnya kita balik ke kampus deh buat rapat.

Kapan-kapan mau ke Warpas lagi ah. Belum nyicipin semua menu! *doeeeng*


downloadfile

[Nonton Yuk!] Strawberry Surprise

141084774966470_300x430

Jenis Film : Drama
Produser : Chand Parwez Servia, Fiaz Servia
Produksi : Starvision
Sutradara : Hanny R Saputra

Casts: Acha Septriasa, Reza Rahadian, Olivia Jensen

5 tahun yang lalu, Aggi (Acha Septriasa) dan Timur (Reza Rahadian) berpisah. Aggi memutuskan hubungan mereka. Timur, seorang fotografer di Bandung, sedangkan Aggi tinggal dan bekerja sebagai kurator galeri foto di Yogyakarta. Aggi lalu meminta Timur menemuinya 5 tahun lagi. Jika mereka masih sendiri, mungkin mereka memang harus bersama.
5 tahun kemudian, Timur menagih janji Aggi. Ia berangkat ke Yogyakarta, dan ternyata Aggi memang masih sendiri. Tapi, Aggi memberi syarat, Timur harus datang ke Yogyakarta setiap minggu dan mendengarkan cerita-cerita kegagalan cinta Aggi setelah dengan Timur.
Di tengah kesibukan pekerjaannya, Timur mendatangi Aggi setiap minggu, dan dengan sabar mendengarkan cerita Aggi. Mereka jadi dekat lagi. Timur semakin yakin bahwa ia memang mencintai Aggi, gadis penggila buah stroberi, yang selalu bersikap tak terduga.
Namun, di tengah mereka ada Inda (Olivia Jensen), gadis manis mantan pacar Timur. Inda masih sangat mengharapkan cinta Timur. Inda adalah kebalikan Aggi. Aggi begitu spontan dan meledak-ledak, sedangkan Inda sangat lembut dan selalu bersikap hati-hati. Inda ada di Bandung, dekat sekali dengan Timur. Sedangkan Aggi di Yogyakarta, dan tak bersedia pindah dari sana. Inda begitu penuh perhatian pada Timur, sedangkan Aggi memaksa Timur hadir di Yogyakarta setiap minggu dan mendengarkan curahan hatinya.
Mirisnya, setelah semua upaya yang dilakukan Timur, Aggi masih juga belum yakin padanya. Kebingungan Aggi memuncak ketika Inda mendatanginya, hanya sehari sebelum pernikahan Aggi dan Timur. Inda berkata, Kamu tahu? Timur bahkan nggak suka makan stroberi….
***

Jadi, sebenernya udah pengen banget nonton film ini dari lama. Waktu itu juga udah dapet undangan premiere-nya. Cumaaaa, karena sendirian dan besoknya ada kuliah, jadi nggak jadi deh. 😦

IMG_20141002_184118

Pas hari Senin ini, masih dengan badan yang babak belur pasca dari Bandung, gue pengen nonton Strawberry Surprise. Ngajak siapa ya? Pas lagi di kelas gue duduk sama Devi, iseng deh ngomong, Dev, nonton yuk!

Dan ternyata dia juga pengen nonton! Asiiik, jodoh! Hahaha.

IMG_20141013_165007

Akhirnya, setelah urusan di kampus semuanya selesai, gue sama Devi cabut ke Detos. Karena adanya yang jam 5, jadilah kita nonton jam segitu. Sambil nungguin, kita makan dulu tuh di foodcourt sambil ngomong ngalor ngidul. Dari masalah cewek di kampus sampe masalah cinta gue yang nggak kenal ujung, huhuhu.

images (1)

Film ini diadaptasi dari novel dengan judul yang sama.

Pas jam lima kurang, kita akhirnya masuk ke bioskopnya. Anjir, miris banget liat film negeri kita sendiri sepi penonton. 😦 Gue bukannya sok nasionalis nih, tapi kenapa ya kita kadang lebih suka sama barang dari luar ketimbang barang dari negeri sendiri? Apa nama sebuah negara menandakan semua kualitas produk negeri itu sama?

Pas gue nonton itu, kayaknya nggak nyampe setengahnya tu bioskop keisi deh. Hffft.

Ya sudahlah, balik lagi ke ceritanya.

Kenapa sih gue ngebet banget nonton film ini?

  1. Sinopsisnya. Itu KEREN banget.
  2. Ini diadaptasi dari novel!

Walaupun gue belum pernah baca novelnya, tapi gue tetep penasaran aja sih. Entah kenapa ya, setiap film yang diadaptasi dari sebuah novel, selalu bikin gue penasaran. Hohoho.

Dan filmnya keren sih! Anjir, Reza Rahadian cocok banget jadi si Timur! Pembawaannya itu lho, bikin meleleh. Wkwkwkwk. Gue juga berhasil sebel sama Aggi, karena dia kadang terlalu takut untuk dikecewain. Padahal Timur udah sebegitunya. Ups, harusnya gue sadar, gue juga orang yang kayak gitu. Hohoho.


images (3)

images (4)

Film ini bagus, apalagi ada lumayan banyak bagian flashback-nya. Di mana kita jadi bisa ngeliat gimana Aggi-Timur versi dulu dan versi sekarang. Yang pastinya ada perubahan dan pendewasaan sifatnya masing-masing. Gue suka tentang teori kehidupan seperti strawberry-nya Aggi. Kebetulan gue suka banget makan strawberry<-ini info nggak penting.

images (2)

Overall, gue sama Devi puas banget nonton film ini. Walaupun kita jomblo, film ini ngajarin kita tentang komitmen dan kepercayaan yang harus dipegang teguh saat berhubungan—apalagi LDR-an. Ya walaupun, gue juga nggak tau mau LDR-an sama siapa, wkwkwk.

Semoga film ini bisa menunjukkan kualitasnya sama orang-orang dan nggak bakal kalah sama film asing lainnya!

downloadfile

[Jalan Yuk!] Jalan-jalan ke Bandung!  

Haaaaa! Gue excited banget sama postingan yang ini, wkwkwk.

Kenapa? Soalnya gue bakal cerita tentang perjalanan SUPER dadakan gue ini. Kenapa dadakan? Karena gue bener-bener spontan ketika gue mutusin untuk pergi. Daaaaan, karena ini adalah perjalanan perdana gue. Biasanya kan kalau jalan jauh cuma karena ada acara sekolah atau sama keluarga. Kali ini gue bener-bener melancong sendirian. Hahaha.

***

Jadi, pas gue pulang dari CCM, gue kepikiran banyak hal.

Pertama, tugas.

Kedua, tugas.

Ketiga, tugas.

Keempat, semua hal yang dinamakan tugas dalam segala bidang.

*hela napas*

Akhirnya, cuma satu solusi terbaik bagi gue.

LIBURAN

Huakakakak. Iya, gue butuh refreshing banget. Akhirnya gue putusin buat ke Bandung besoknya. Dadakan banget emang. Tapi… jangan panggil gue Jenny kalau nggak bisa ngadain sesuatu secara spontan.

Besoknya, gue berangkat naik bus MGI dari Cibinong. Jam delapan pagi udah jalan tuh busnya. Murah kok, cuma gocap, wkwk. Nyampe di Leuwipanjang itu jam 12-an kalau nggak salah.

Sebelum nyampe di Leuwipanjang, gue udah searching  tempat hang out di sekitar Buah Batu (karena gue bakal nginep di tempatnya Sarah sama Nida) selagi nunggu mereka keluar kelas. Tapi ternyata… nggak ada!

Sedih. 😦

Setelah itu, gue baru kepikiran, si Nabila kan di Bandung. Gue tanya aja ke dia, dan emang bener nggak ada sih. Tapi dia bilang, “Kalo mau ke Dago gue anterin deh.”

Dari situ akhirnya ngobrol, dan ternyata Nabila ngajak gue ngopi cantik di Ngopdul. Di sekitaran Dipatiukur. Akhirnya gue dikasih petunjuk jalan sama Nabila. Nanti dari Leuwipanjang, naik bus Damri Leuwipanjang-Dipatiukur. Pas nyari di terminal kok ya nggak ada. 😐 Akhirnya naik yang Leuwipanjang-Dago. Murah kok bayarnya, cuma tiga ribu.

Asyik juga sih seharian jalan naik bus. Selama perjalanan ke DU, gue asyik ngeliat jalanan. Macem orang udik banget, tapi nggak apa-apa, namanya juga baru pertama kali. Hahaha.

Kita janjian di depan Unpad DU tuh. Setelah ketemu, gue di ajak ke tempat yang disebut Nabila Ngopdul itu.

ngopidoeloe

Kafe yang namanya Ngopi Doeloe ini asyik banget tempatnya. Cozy euy! Menunya juga variatif. Gue mesen iced coffee blue. Enak banget deh, jadi cream di bawah kopinya itu nggak terlalu manis kalau udah diaduk sama kopinya. Kopinya juga enak! 4 bintang dari 5 bintang!

Kita di sana sampe kayak lupa waktu gitu. Nongkrong dari jam dua sampe jam setengah lima. Hahaha. Seru banget. Padahal tau nggak sih, ini tuh kali kedua gue ketemu Nabila secara langsung! Ketemu pertama kali tuh yang pas tes masuk CCIT. Wkwkwk. Kita ngobrol panjang kali lebar banget itu. Ngobrolin kampusnya dia, ngobrolin kampus gue, sampe ngobrolin tentang love story gue. Dari mantan sampe gebetan sepanjang masa. Anjirlah, wkwkwk. Mana kocak lagi, pas gue diem, si Nabila ngomong, ayo dong cerita lagi. Hidup lo tuh seru kayak FTV.

Anjirlah.

Setelah ngopi cantik, akhirnya gue naik taksi ke Buah Batu. Pisah sama Nabskyyy. Tapi kita udah janjian mau nonton konser Jazz di Sabuga, Desember nanti, hohoho.

Karena ini weekend dan udah sore, agak macet gitu pas mau masuk dan keluar tol. Makanya nyampe di Asrama Telkom Univ-nya agak malem. Pas nyampe di sana, gue ngerasa, widiiih, jadi pengen asrama ih! Hahaha. Asyik sih tempatnya. Yaaa, walaupun nggak ada tempat hang out-nya kayak yang gue bilang. Pas malem, gue sama Sarah makan di Bakso Jabrig. Si Nida nggak ikut karena mesti belajar buat UTS. Ampun deh, itu bakso gede banget. Untung gue pesen yang isinya telur, hoho.

Malem mingguan sama Sarah di Bandung itu emang sesuatu. Gue sama Sarah balik ke asrama jam setengah sepuluh. Akhirnya ngobrol di lobby sama Nida juga sampe jam satu. Emang dasar cewek kalo udah ketemu pasti ada aja yang digosipin, wkwk.

***

Besoknya gue bangun jam setengah sepuluh. Jangan heran, kita tidur jam setengah tiga, hahaha. Si Nida entah jam berapa masuk ke kamar udah siap jogging, tapi pas gue bangun dia balik lagi dan ternyata dia nggak jogging. *tepok jidat*

Setelah cuci muka-sikat gigi, kita keluar asrama tuh. Rame sih, ada pasar kaget gitu. Kita makan bubur ayam dan… gue nggak suka. Jadi buburnya itu nggak ada kaldunya. Akhirnya kan gue ngeracik sendiri pake kecap asin, eh malah keasinan. Huhuhu.

IMG-20141012-WA0000

Nggak kerasa tuh, udah siang aja. Setelah ngider sebentar, kita balik lagi ke asrama. Gue mesti balik ke Bogor, coy 😦 Tapi sebelum balik, gue bikin kacamata dulu. Ini semua gara-gara gue yang udah jenuh dan tiba-tiba make kacamatanya Sarah. Gue kalo udah jenuh ya gitu sih, sukanya ngubah penampilan, hahaha.

IMG-20141012-WA0006

Gue pulang dari Bandung akhirnya jam setengah empat kalau nggak salah. Nyampe Cibinong udah jam tujuh malem. Aaaaa, gue kurang puas ke Bandung-nya! Hahaha.

Doain aja ya, semoga dalam waktu dekat bisa jalan-jalan lagi! \m/ *inget UTS, coy!

downloadfile

Hang Out Bareng Sharah!

Diawali dengan chat absurd bareng Sharah tentang “nonton Anabelle yuk” yang gue tanggapi dengan males (karena itu film horor!), akhirnya terdamparlah gue hari Jumat di Cibinong City Mall. Heuheu.

Si Sharah ternyata dari Halim, jadilah kita ketemuan langsung di sana. Gila, CCM rame banget! Kebetulan sih emang lagi ada Stand Up Comedy Indonesia gitu. Anak SMA semua yang nonton. Pffft, anak Pesat aja banyak banget.
Udah gitu, di lobby tuh lagi ada Pesta Buku Murah. Yang tadinya cuma lewat, gue jadi kalap beli delapan buku. *cekek dompet* *patahin kartu ATM*
Setelah beli buku, kita berdua langsung ke XXI deh. Tadinya mau marathon, abis nonton Anabelle mau nonton Strawberry Surprise. Tapi nggak jadi karena pas keluar Anabelle, Strawberry Surprise-nya udah mulai. 😦
Setelah beli tiket, gue sama Sharah balik lagi ke bawah buat makan. Karena lagi ngidam pizza, jadilah ke Pizza Hut. Gue kira kita bakal sebentar di sana, nggak taunya lama juga. Ngepas lah sama jam masuk ke studio, hahaha.
Dan gue nyesel sih nonton Anabelle…
Pffft.
Jangan ditanya, pokoknya entah kenapa nyesel aja. Nggak terlalu suka, rasanya jalan ceritanya udah ketebak aja gitu. Ya gue kan nonton karena diajak juga sih, bukan karena emang tertarik, wkwkwk. Atuh gue juga nggak nonton The Conjuring tuh, jadi nggak terlalu ngeh, wkwkwk

.IMG-20141010-WA0008   IMG-20141010-WA0010IMG-20141010-WA0021IMG-20141010-WA0013 IMG-20141010-WA0011

Habis nonton, akhirnya kita cuci mata sebentar dan berakhir di J.Co.
Si Sharah mau beli Froyo porsi jomblo, wkakakak. Dasar dia mah jomblo ngenes. *ditampol*
Yang tadinya mau keluar jam setengah delapan, malah keluar jam delapan lewat.
Emang deh, namanya cewek kalo udah ngegosip nggak ada abisnya. Kita ngegosip dari masalah hati sampe masalah hati orang (?). Sampe ngomongin gimana caranya ngajak si “itu” bisa jalan bareng kita, hahaha. Emang tu anak otaknya licik banget.
Sama sih kayak gue juga.
Pokoknya, jalan sama ni bocah emang nyenengin. Kita udah bikin list film apa aja yang mesti ditonton. Ada Remember When sama Tak Kemal Maka Tak Sayang, ihiy!

Jadi nggak sabar buat agenda nonton film lagi!

[Jalan Yuk!] Ngopi Cantik di Ranah Kopi

Naaaah. Harusnya udah nulis ini seminggu yang lalu. Tapi entah kenapa, baru sempet nulis sekarang. Mau nyalahin tugas, kayaknya nggak boleh. Hahaha.

 ***

Jadi… sekarang gue mau ceritain tentang sebuah tempat bernama Ranah Kopi.

BiMRZViQ_400x400

Awal gue tau tempat ini, dari kekepoan gue di Twitter. Jadi waktu minggu kemarin itu kan ada premiere film Strawberry Surprise dan gue dapet undangannya. Tapi gue nggak bisa dateng karena besoknya ada mata kuliah yang nggak bisa ditinggalin, dicuekin dan di-PHP-in gitu aja. Karena sedih nggak bisa dateng, gue kepoin deh liputan live dari live tweet orang-orang yang nonton film itu. Nah, sampailah gue di akun salah satu script writer-nya. Liat di bio-nya atau tweetsnya gitu, ada tempat namanya Ranah Kopi dan terletak di Margonda.

Wiih, tempat hang out baru nih!

Wkakakakak.

Searching deh ke internet. Liat web-nya yang kece dan mampir di google maps buat liat lokasinya. Pas liat foto lokasinya, wah, deket nih! Maka langsung niatlah gue ke sana. Mumpung besoknya gue kuliah cuma sampe jam setengah dua dan emang mesti balik ke kampus lagi jam enam karena rapat makrab.

Tadinya mau sendiri, tapi pas di kampus gue ngomongin ini sama Devi dan Ijut, akhirnya mereka mau.  Asiiik! Dimulailah petualangan kami!

***

Kayak biasanya ya, ketika gue nyari tempat, ada kalanya langsung ketemu dan ada kalanya gue disuruh keliling dulu.

Begitupun saat nyari Ranah Kopi. Menurut petunjuk foto yang didapetin dari google maps, Ranah Kopi ini ada di seberangnya deretan ruko (ruko yang ada Snapy-nya itu lhooo). Tapi pas nyampe di sana… nggak ada.

Sakit bro!

Terus gue inget, di blog pemiliknya, pemiliknya pernah bilang kalau Ranah Kopi pindah karena tempat itu mau dijadiin tempat spa. Emang sih, pas yang gue datengin itu udah ada tempat spa. Akhirnya gue sama yang lain milih nyebrang dan naik angkot buat nyari tempat itu (ini dilakukan setelah kita jalan sampai di kawasan belakang rel UI itu -_-)

Pas di angkot kita bagi tugas, gue liat ke sisi kanan jalan dan Devi sama Ijut ke sisi kiri jalan. Udah lewatin Daebak, belum ketemu juga tuh. Nyaris nyerah saat itu, huhuhu. Eh pas nengok ke kiri karena iseng, nemu logo yang nggak asing!

Tadaaa! Itu dia Ranah Kopi-nya!

Kita bertiga dengan semangat 45 langsung nyetopin angkotnya. Wkwkwk. Pas nyampe di depan Ranah Kopi, kita cuma bisa ketawa kayak orang gila karena saking senengnya. Akhirnya setelah adegan gue-mau-masuk-tapi-malu-mending-lo-aja-yang-masuk-duluan, kita bertiga masuk dan diarahin ke lantai dua karena di bawah lagi ada perbaikan AC kalo nggak salah.

Gue sampe cengo bentar, tempatnya keren! Barang-barang vintage yang dipakai itu bikin gue jatuh cinta. Fufufu.

Sampai di atas, kita langsung pesen deh. Tenang, tenang, harganya bersahabat kok sama kantong mahasiswi. Dan berbagai jenis makanan dan minuman yang ditawarin pun lumayan oke. Pilihannya nggak terlalu banyak sampe bikin pusing, juga nggak terlalu sedikit sampe bikin bete.

Sambil nunggu pesenan, kita foto-foto dulu. Biasa deh, orang norak mah, wkwkwk.20141007_15382920141007_153816 20141007_153809


20141007_153802

20141007_153751  20141007_153740

Pesenan pun dateng, dan alhamdulillah gue nggak salah pilih! Wohoho. Pesenan gue emang agak beda sama Devi dan Ijut. Gue emang cenderung suka kopi yang nggak manis-manis banget. Aneh aja rasanya.

20141007_153734

Pesenan gue nih. Iced Special Blended.

Bagi gue, pahitnya kopi itu adalah seni.

Gimana caranya lidah kita adaptasi sama rasa pahit itu, adalah representasi dari kehidupan kita sebenarnya. Bukannya hidup kita selalu pahit, cuma kadang orang terlalu dimanjakan dengan kemanisan hidup yang cuma selewat.

***

Gue pernah tuh, pesen black coffee di sebuah kedai kopi. Baristanya sampe melongo dan bilang, “Black coffee itu pahit lho, Mbak.”
Gue cuma jawab, “Iya, saya tau, kok.”
Akhirnya dikasih sih, tapi ya gitu, manis bangeeet.
Dan beruntungnya gue, lidah gue satu selera sama Ranah Kopi. Wohohoho.
Akhirnya sesorean itu gue, Devi sama Ijut asyik ngegosip di sana. Ngopi cantik sambil ngemil, wihihihi. Dan gue bikin mental note, tempatnya enak buat jadi tempat nongkrong ataupun cari ide buat nulis, hihihi.
Jadi, jangan ragu lah kalau mau ke sini. 4 of 5 stars dari gue. Gue aja nggak kapok kok. hihihi. Tinggal ajak anak JU deh ke sini. *tunggu yang merantau pada pulang dulu*

Having Fun

Haaai! Malam minggu nih.

Pasti yang jomblo cuma di rumah aja.

Eaaa.

Wkwkwk, eh udah nggak malem minggu lagi deh. Ini udah hari Minggu. Dini hari sih tepatnya.

Seharian pas hari Sabtu ini, gue jalan-jalan sama si Sarah. Mumpung doski lagi pulang ke sini. Wkwkwk. Pertamanya kita ke Depok tuh, Depok Town Square lebih tepatnya. Di sana kita langsung foto-foto.

1

Terus melakukan ritual wajib tiap nge-mall saat Sarah balik dari Bandung.

Photobox.

Wkwkwkwk. Mana background di tempat biasa kita foto udah di-update jadi lebih bagus. Gimana nggak kalap? Hahaha. Tapi maaf ya fotonya belum bisa dimasukkin ke sini, masih di flashdisk-nya Sarah. Eh di deket photobox ada yang jual DVD. Hunting lah gue, eh ketemu film dance yang belum gue tonton. Judulnya Make Your Move 3D.

Pas tau kalo yang creator film ini adalah orang yang sama dengan orang yang bikin Step Up–my favorite movie!!!–dengan suka cita gue beli lah DVD ini.

Abis itu, kita nyebrang ke Margo City. Tadinya mau ngopi cantik kayak biasanya–ini adalah rutinitas lama kita sih, cuma kalo dulu sambil bener-bener makan. Kalo sekarang nggak terlalu lah ya, hahaha. Tapi karena J.Co lagi penuh, ya udah naik ke atas bua ke NAV. Karaoke booo!

Dua jam tuh di sana. Entah kenapa lagunya yang diputer lagu galau terus. Dan kita baru nyadar, kalo pas kita jalan itu lagi malem minggu. Malamnya jomblo pada galau berjamaah, hahaha.

Pas turun ke lantai bawah lagi dan udah masuk J.Co, tempatnya penuh. 😦 Sial emang. Terus si Sarah dengan enaknya nyeletuk, Kalo gitu kita ke J.CO yang di CCM aja yuk.

Buset dah, itu dari Depok nyebrang ke Cibinong cuma demi Oreo Frappe DOANG?

oreo-frappe2

Worth it sih, hehehe. Secara, itu minuman favorit gueeee!

Ya begitulah, kita naik angkot ke Cibinong. Untung nggak macet, cuma 40 menit dan akhirnya nyampe di CCM. J,Co-nya sih rameeee, tapi untung masih dapet tempat kosong. Jadilah, tea time alias acara ngopi cantik kita–julukannya nggak ada yang bener, yang minum teh si Sarah doang, yang minum kopi ya gue doang, hahaha–di CCM. Ampun deh, itu mall rame banget. Gue rasa orang Cibinong padat tumpeh-tumpeh ke situ semua. *abaikan bahasa gue*2 3

Setelah puas ngemilin J.Pops sama minum minuman masing-masing–fyi, my favorite is Oreo Frappe and Sarah’s favorite is Iced Thai Tea–kita akhirnya pulang deh. Gue sempet nganterin Sarah ke Lapis Bogor, baru deh caw pulang!

Nah, setelah nyetrika segala macem, akhirnya sempet juga gue bongkar belanjaan, ahiy! Nonton deh Make Your Move 3D!

Make_Your_Move_3D

Dan ternyata KEREEEEEN!!!!

Huhuhu, gue sampe meluk bantal sendiri saking mesem-mesemnya. Duilah, reaksi jomblo banget ya?

Dari dulu entah kenapa gue suka banget film tentang dance kayak gini. Huaaaaa, naksir Derek Hough sama BoA Kwon pokoknyaaa! Dan yang bikin gue seneng, di sini bukan cuma ada hip hop, tapi lapdance sama tango! Uhuuuy!

Pokoknya nggak nyesel deh nonton ini, hihihi.

Udahlah, gue bingung mau nulis apa lagi. Udah jam dua lewat pula! Bisa kesiangan dah ini, hahaha.

Xoxoxo,

downloadfile